Aroma Kebahagiaan

Saat aku bangun sore tadi, aku mendengar bisik-bisik dari salah satu buku yang tergeletak di samping tempat tidur. Atau lebih tepatnya keluhan. Masih dengan mata setengah terpejam aku menggapai buku itu. Ternyata kamus. Dari dalam kamus ungu yang kubeli loakan di shoping center itu keluhan-keluhan ramai bersahutan. Ada apa ini?

Tanpa pikir panjang kubuka kamus itu dan kata-kata dalam kamus langsung berhamburan menimpa wajahku. Mereka mulai mencakar, menggigit, menjambak rambutku. Kukira aku sedang bermimpi. Tapi sebelum aku cukup sadar untuk memahami apa yang tengah kualami, mereka berkumpul di atas kepalaku. Setiap kata itu mengenggam sehelai rambutku.

Lalu dalam tarikan yang membuat kepalaku nyaris copot, mereka, kata-kata yang sedang marah ini menyeretku. Menembus dinding kamar. Menggelinding di tangga. Menabrak tetangga kosku yang tengah memeluk seember cuciannya. Membuatnya terjengkang dan ikut berguling bersamaku, di antara kata-kata dan pakaian kotor. Kami berdua pun menghantam lantai di ujung tangga.

Sementara tetanggaku itu mencoba berdiri dan mengumpat, kata-kata ini masih saja menyeretku. Ke halaman belakang. Menyeretku di atas teras belakang yang masih berselimut abu. “apa salahku?” teriakku setengah memohon pada kata-kata yang marah itu.

“Akan kami tunjukkan apa kesalahanmu!” salah satu kata yang menggenggam rambut di dekat telingaku berujar dengki.

Ini mimpi! Aku ingin bangun sekarang, batinku. Tapi tubuhku masih saja diseret di halaman belakang. Di atas rerumput basah. Kucoba menggapai semak atau pepohonan, tapi semak-semak dan pepohonan itu berjengit dan menjauh dari ujung jariku.

Tiba-tiba kata-kata itu melepas cengkeramannya. Terdengar suara benda berat digeser. Aku mendongak untuk melihat apa yang tengah terjadi. Ternyata kata-kata itu, jutaan banyaknya, tengah menggeser beton bundar penutup sumur di belakang kosku.

Oh tidak! Banyak cerita mengerikan mengenai sumur ini. Dan sekarang aku berbaring di dekatnya bersama kata-kata yang marah? Aku melompat bangun. Tapi mereka lebih cepat. Kata-kata itu melilit kakiku. Seperti sulur-sulur hitam yang lapar mereka menyeretku ke dalam sumur dan….

Aku terhempas di atas permukaan putih yang lembut. Aroma yang sangat akrab menelusup ke hidungku. Aroma tinta dan kertas kosong. Di sekelilingku, kata-kata itu berdiri berkacak pinggang. “sekarang kamu tahu apa salahmu, kan?” tanya si kata yang paling besar dan sepertinya pemimpin di antara mereka. Ku baca kata itu, ‘disiplin’. Di belakangnya, kata yang lebih kecil melihatku takut-takut.

Aku mengangguk ke arah si ‘disiplin’ itu. kemudian udara di sekitarku mulai menghangat. Kata-kata itu mulai meleleh dan mereka mengalir ke botol tinta di dekatku. Aromanya semakin menguar. Aroma tinta. Aroma kertas kosong. Aroma kebahagiaan.

related post:
mengapa menulis
#139
free association writing

.
*ilustrasinya ga nyambung, ga apa deh. yang penting ga kosong.

Komentar

  1. saya merasakan aroma semburat di saat sedang kebingungan daLam imajina yang menumpuk, sehingga tertuang begitu saja dan mengaLir seperti air. ide yang tertuang secara aLami seperti bias-bias tinta yang tertoreh di dinding dan Lantai, "apa adanya" dan bukan "ada apanya".

    BalasHapus
  2. waaahh..kereeennn... ampe ikut deg2an bacanya..hehe

    jadi, kebahagiaan mz huda emang dengan menulis ya... :)

    BalasHapus
  3. Om rame@ wahaw, puitis om.... saya masi penulis amatir neh. sedang berusaha mengkompromikan antara imajinasi dan disiplin.
    trims atas kunjungannya.

    rapi@ deg-degan? really?
    betul sekali, selain makan makanan enak, menggambar, naik sepeda, jalan-jalan, mendengar musik dan nonton film, sumber kebahagiaan saya adalah "menulis"

    BalasHapus
  4. ya iya no..kalo gak deg-deg an ya aku mati..heheh..
    gak mz, beneran kok...

    BalasHapus
  5. hahahaha....
    saya pun masih beLajar Mas, tujuan bLogwaLking ini seLain untuk menjaLin pertemanan tentunya untuk beLajar juga.

    BalasHapus
  6. om rame@ oke deh.. kita belajar bersama aja kalau gitu. tapi saya liat, sampeyan produktif banget!

    BalasHapus
  7. kunjungi my blog, kita menagis bersama di http://coretrizal.blogspot.com/2010/11/kasih-sayang-ibu.html

    BalasHapus
  8. Rizal@ iya... sering-sering mampir ke sini ya! (ngarep)

    BalasHapus
  9. itu hanya faktor kebiasan diri aja Mas. membiasakan diri daLam menyampaikan setiap yang dirasakan, di dengar, dan di Lihat yang tentunya juga harus di iringi dengan kepercayaan ini serta tidak perduLikan asumsi orang Lain. meLainkan dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk perbaikan pada tuLisan2 berikutnya.

    kurangi bLogwaLking kaLau rutinitas itu hanya membuat kita jadi merasa bodoh (tidak mendapat apa), tetapi kunjungi terus bLog2 yang bisa memicu inspirasi kita. berikan komnetar yang terbaik, seperti yang sudah Mas Huda Lakukan. dengan sendirinya maka bLog kita akan banyak yang mengunjungi. tetapi ingat!, seLaLu siapkan menu tersaji untuk menyambut pengunjung agar tidak meLuLu dihadapkan pada hidangan yang itu2 saja.

    saLam sukses seLaLu untuk Mas Huda.

    BalasHapus

Posting Komentar