Anak Yang Kayang di tengah Jalan

Pagi kemarin, saat jalan-jalan aku melihat ada seorang anak yang kayang di tengah jalan (Alhamdulillah hari ini berhasil bangun pagi). Sempat kaget juga. Tapi kekagetanku hanya beberapa detik saja, karena detik berikutnya cahaya blits menerpa tubuhnya. Ealaaah, ternyata dia lagi berfoto. Beberapa langkah kemudian, barulah kelihatan temannya yang memegang kamera.

“Giliranku!” kata si anak yang memegang kamera, menyerahkan kamera tersebut dan bergegas melakukan aksi. Dalam hitungan ketiga dia melompat, dan blits menerpa tubuhnya lagi. “masih jelek! Sekali lagi!” ujar temannya. Dan dalam hitungan ketiga dia pun melompat lagi. Aku tidak tahu kenapa dia tidak memilih gaya lain saja. Maksudku, kalau temannya memakai gaya kayang, bukankah sebaiknya dia bergaya dengan lebih heboh lagi? Gaya melompat kan sudah pasaran banget? Kenapa bukan gaya hole on the gorund misalnya (halah)

Saat pagi begini memang masih aman bergaya di tengah jalan. Dan jangan tanya aku kenapa bergaya di tengah jalan jadi menarik. Kurasa dengan adanya kamera apapun dan dimanapun bisa jadi menarik. Ya ga sih? Pagar mall pun bisa terlihat berkilau kalau memang ada niat bikin foto unik. Bahkan berfoto di antara tali jemuran bisa terlihat eksotis. Pakaian yang warna-warni membuat hasil jepretan lebih kaya warna. (Asal ga ada daleman yang berjumbai-jumbai aja, hehehe).


Kamera membuat kita gila

Diakui maupun tidak berfoto membuat kita gila. Lebih-lebih aku...(jujur deh). Kadang, kalau teman yang pegang kamera motretnya kelamaan, kita yang sudah bergaya merasa konyol. Mungkin saat itu kesadaran/kewarasan kita mulai pulih.

Kalau jaman dulu, orang-orang yang berfoto terlihat dingin dan kaku. Sangat ningrat tapi juga menjemukan. Mereka terlihat tidak nyaman dan seperti ingin cepat-cepat ke toilet. Semua duduk atau berjejer dalam ekspresi serius. Mungkin mereka tidak ingin menyia-nyiakan film yang terhitung mahal jaman itu.

Biasanya kalau mau foto harus mandi dulu dan pakai pakaian terbaik. Ada juga yang bergaya di dekat kembang di taman depan rumah. Namun dalam pose kaku tersebut, bunga disampingnya malah terlihat jauh lebih hidup dibanding dia sendiri. Sementara ia lebih mirip patung ornamen untuk pelengkap taman itu (hehehe).

Jadi berterimakasihlah kepada dia yang telah menemukan kamera digital. Sekarang, untuk bergaya di depan kamera kita tidak harus mandi dulu. Kalau nanti keliatan kusem, kan masih ada photoshope. (Photoshope is for the ugly people, komen seorang temanku di FB)

Sebenarnya, pertanyaan besar dalam tulisan ini adalah, kenapa sih kita bisa begitu gila di depan kamera? Dan yang lebih aneh lagi, kamera seolah-olah menjadi klaim legal atas tindakan gila yang kita lakukan. Bayangkan kalau si anak tadi kayang di dekat rel tanpa siapa-siapa yang memegang kamera di depannya. Bayangkan kalau kita tiba-tiba melompat di tengah jalan.

Bayangkan, kalau tiba-tiba kita beramai-ramai memeluk tembok seolah lengket di tembok tersebut. Atau manjat dahan pohon dan cengar-cengir membuat tanda V. Gaya ikan gabus lah. Gaya freezing lah. Gaya ngintip lah. Gaya kaget lah.. Gaya opo mneh? Tanpa keberadaan kamera di situ, semua kegiatan ini menjadi tidak masuk akal. 

Kenapa kita menjadi begitu gila di depan kamera?

Aku tidak tahu jawaban apa yang paling benar. Tapi aku mencoba meraba pikiranku selama beberapa detik sebelum tombol capture ditekan. Saat dunia seolah beku. Saat aku dengan cengiran khas dan khusuk menanti mesin kamera itu mengerik. Klik! Dan... setelah itu kembali ke normal.

Saat itu, dalam detik-detik terpenting itu, aku memikirkan diriku sekaligus orang lain. Memikirkan bagaimana aku terlihat saat itu dan memikirkan bagaimana orang lain melihat foto itu kelak.

Aku, atau mungkin kita, memikirkan diri kita tidak sebagaimana adanya diri kita. Kita berpikir bagaimana kita ingin terlihat. Kita berpikir seolah dunia ini lukisan persegi dengan kita di dalamnya. Dan kita harus terlihat bagus di situ. Harus mengesankan, meski ini berarti kita harus melompat ataupun kayang. Everything you ask deh. Apapun akan kulakukan asal terlihat keren. Hehehehe. 

Narsis On the Go

Merebaknya istilah narsis memang beriringan dengan ngetrennya kamera, lebih-lebih HP kamera. Setiap orang memang memiliki bakat narsis. Dan... lewat kamera naluri ini tersalurkan. Memang narsisme memiliki banyak bentuk. Tidak melulu fisik. Kadang ia mewujud lewat kata-kata, lewat sikap, dan banyak lagi (ribet dah).

Intinya, salah satu bentuk narsisme itu sekarang sudah menjadi bagian dari hari-hari kita. Jika dulu orang-orang masih takut-takut berfoto, sekarang siapa sih yang ga mau difoto? Jika dulu kita harus mandi dulu dan pakai baju yang sudah disetrika, kalau sekarang kita cukup PD untuk berfoto kapanpun dan di mana pun.

Jika dulu kita hanya duduk berjejer atau berdiri kaku, sekarang kita melompat, tengkurap, salto, berbaring, dan kayang. Kita menyadari ada begitu banyak cara untuk terlihat keren selain duduk dan berdiri kaku. Kita mulai mengeksplor banyak hal yang menarik dari tubuh kita dan gerakan-gerakannya. Kita mencintai diri kita jauh lebih banyak dari sebelumnya. Jauh lebih narsis dari orang-orang sebelum kita...

 Salam narsisme...



.

Komentar

  1. gw jg suka foto2..tp lebih asik lagi kalo rame2 atau dg istri tercinta.. seru aj pokonya.. :)

    btw dah gw FOLLOW gan.. ats nm WONG.. FOLLOW balik ya.. ;)

    BalasHapus
  2. Andi Wong@ beeh enak tuh. kalau ramai2 lebih berani gokil si. hee trims

    oke... saya langsung meluncur ke TKP

    BalasHapus
  3. waaah..gaya kayang ya??inget si kambing jantan, alias Raditya Dika, hehehe..

    BalasHapus
  4. rapi@ betul banget. dulu kan pernah ada semacam kontes gitu (kalau ga salah si). but ga tw dengan anak ini... hee. kayangnya persis di tengah, di atas tanda putih. aku ngeliatnya dari pengkolan, terus kaget, lho apaan tuh orang.. pas agak dekat, baru keliatan temannya. heee

    tapi aku juga sering aneh-aneh si kalau foto, jadi ga bisa ngejudge juga. hehehe

    BalasHapus
  5. wah ganti template yah ...

    aku salah satu orang yang ga gila di depan kamera
    menurut pengamatanku, yang gila di depan kamera adalah para kaum hawa, ini terbukti dari FB temenku yang fotonya hingga ribuan di FB nya @_@

    BalasHapus
  6. jon terro@ iya moga ne terakher ganti template, heheh
    masa si gitu? aku kan ga tuh (meriksa celana dalam)

    BalasHapus
  7. tak kira bahas raditya dika,hehe,bukanya dah basi ya gaya kayang?hehehe

    BalasHapus
  8. meriksa celana dalam? abis ngapain bang?? heheh :P

    BalasHapus
  9. saya ini pengin ikut narsis begitu, tapi kalo di foto suka jelek jadi males. hehe

    BalasHapus
  10. Hidup Narsismee !!. hehehe.

    Sebagai seorang yang darkam alias sadar kamera, wajib senyum kalo ditodong lensa apapun bentuknya. Entah lensa hape, ato lensa kamera. hehehee..

    Semakin aneh gayanya sekarang semakin kereen.. soalnya dengan aneh-aneh malah nutupin kekurangan si empunya tubuh loh!

    BalasHapus
  11. gajah besar@ iya y? hehehe?? ya protes ma yang bersangkutan aja deh. kenapa ga tengkurap gitu y? (kamu fansnya raditya dika ya??)

    john terro@ yaaa...katanya yang rajin foto tuh anak cewek. hehehe saya amstiin aja.

    muhammad a vip@ sebenarnya malu itu harus dilawan juga si. kalau dah biasa, ntar ketagihan..

    gaphe@ ahahah, betul sekali. keterbatasan membuat kita kreatif. HIDUP ORANG JELEK!!

    BalasHapus
  12. Kayang...?? Wah dulu pas masih SMP aku jago tuch, skarang ngk bisa lg, badan rasax kaku smua..__tp klo photo2 sih aku emang doyan bgt, cuma ngk pake gaya kayang gitu kale'..__

    BalasHapus
  13. miena@ hahaha... dicoba aja. ajakin adek randa kayang bareng..hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar