Dari Pojok Warnet (Jilid 2)

Ada segerombolan anak SD, sepertinya masi kelas satu atau dua, yang rajin ke Warnet. Saya juga selalu nanyain tuh anak onlen buka apaan. Katanya sih, buka FB. Dan ternyata, setelah diremote, dia memang buka FB. Memangnya tidak ada kegiatan lain apa, yang bisa membuatnya senang selain buka FB tiap sore begini?

Setahu saya, di usia itu segala hal bisa terlihat menarik. Kita bisa bermain dan bersenang-senang dengan apa saja. Dan seingat saya juga, di usia itu saya lagi seneng-senengnya main di sungai. Bebatuan, jembatan, tanah liat, pasir, apa saja bisa jadi mainan. Tidak ada istilah bosan.

“Tapi, kan jamanmu dulu belum ada warnet Da...”
“Iya sih.”
“Apalagi sungai sekarang kotornya minta ampun. Main disungai malah datangin penyakit juga, kan?”
“Iya juga sih.”
“Belum lagi kalau hujan. Airnya meluap. Kalau anak orang hanyut, terus hilang gimana?”
“iya juga sih,”

Mungkin anak-anak sekarang tidak punya pilihan sebanyak kita dulu kali yak? (ataukah sebaliknya?) Main di mana-mana saat ini tidak lagi aman. Belum lagi dengan maraknya penculikan dan penjualan organ. Hhhhh....

Minimnya Taman Bermain

Saat saya kecil dulu, tiap hari minggu saya seneng banget nonton Doraemon. Dan salah satu setting yang paling sering muncul di serial Doraemon adalah taman bermain. Teman-teman pasti ingat lapangan bermainnya Nobita dan kawan-kawan punya tiga buah pipa bulat-bulat yang terususun di pojok taman (ingat kan?). Kalau hujannya deras, biasanya ada seekor kucing yang berteduh di pipa itu.

Sepertinya setiap perumahan di Jepang sana punya fasilitas khusus untuk anak-anak--lapangan bermain gitu ya? (sepertinya, karena saya belum pernah ke Jepang). Sebut saja semua film kartun jepang yang teman-teman tahu, pasti ada setting taman bermain di tengah kompleks perumahan. (shin-chan, nono-chan, dragen-bol, digimon, pokemon, apalagi ya?)

Entah ini berhubungan atau tidak. Tapi, saat sore tiba, jagain warnet tuh rasanya seperti menjaga taman bermain. Segerombolan anak SD datang, dan memesan box. Kadang,mereka rela ngantri. Mungkin karena bermain di sungai tak aman lagi. Main di dekat rel, apalagi! Main di jalan, banyak kendaraan dan pedagang kaki lima. Akhirnya mereka menemukan tempat bermain itu di Warnet....yang sama sekali tidak ekonomis dan.....sangat rentan dieksploitasi.

Jadi, daripada pemerintah pusing-pusing merangin phornography, khususnya terhadap anak-anak, mending anak-anak ini dikasi pilihan deh. Jangan bangun moll terus. Bangun tempat bermain kek, atau apaa...gitu.

Setahu saya yang namanya phornography dari jaman dulu sudah ada. Yang namanya pelacuran dan industri esek-esek itu, dari jaman Majapahit juga sudah ada. Mereka adalah industri paling purba yang selalu menemukan tempatnya di tiap jaman. Dan tempat-tempat pelacuran itu di setiap tempat pasti ada (dengan sendirinya). Mulai dari kota besar, sampai tempat paling terpencil sekalipun. Mulai dari dunia nyata sampai dunia maya.  

Media Literasi

Saya rasa, jauh lebih penting membangun manusianya—daripada bikin peraturan ini-itu. Membuat individu memiliki kemampuan untuk memilih sendiri. Saya bukannya mendukung phronography dan sebagainya itu. Tidak bisa dinafikan juga, kalau ditempat macam itu banyak terjadi eksploitasi. Iya kan? Banyak makelar-makelaran juga kan?

Tapi saya rasa, penyakit sebenarnya bukan pada 'industri itu'. Bukan pada 'profesi' itu. Bukan pada 'situs' itu. Penyakit sebenarnya adalah pada individunya. Ketiadaan kemampuan kita untuk memilih (dieksploitasi). Tebak siapa yang paling rentan dalam hal ini? Tentu saja jawabannya: adalah anak-anak. Dengan teknologi seperti sekarang ini, mereka bisa dengan mudah, atau perlahan, digiring ke arah “itu”.

Dan sialnya, kita sepertinya abai dalam hal ini. Ditengah gencar-gencarnya isu UU pornograpi dan pendidikan seks, siapa coba yang pernah denger istilah “media literasi”. Hayoo..jangan-jangan kalian juga baru denger? Media literasi atau melek media, adalah kebersadaran dalam menggunakan media. (atau kira-kira seperti itu). Coba saja hitung berapa banyak waktu yang dihabiskan oleh anak-anak dan remaja di depan TV (dan internet) perharinya? Konsumsi mereka terhadap media banyak banget kan?

Makanya mereka sangat rentan dieksploitasi. Terutama oleh pasar. Anehnya, kurikulum tidak ada yang nyerempet-nyerempet ke arah situ. Padahal sepulang sekolah mereka pasti nonon TV. Sore-sore pasti pada onlen. Malemnya pasti nonton sinetron. Tapi tidak ada pendidikan yang terarah yang bisa membantu mereka untuk memahami media yang tengah mereka konsumsi.--->kalimat sa' iki panjang sekali.

Makanya sewaktu ada kasus video-porn artis kemarin, orang-orang se-Indonesia pada norak ngeributin. Makanya kalau si Jupe berantem sama si Depe, komen di Yahoo bisa sampe bejibun dan terbelah jadi dua kubu. Yang lebih mengherankan lagi, FPI ikutan dalam perseteruan ini. (kenapa sih, FPI ga' gebukin orang yang korupsi aja? Daripada ngurusin DP ma Jupe?). Kita kok kaya' kurang kerjaan banget yak? Digiring ke sana kemari oleh media.

Hhhh....


Aneh kan tulisan ini? Malah nyerocos ga' jelas.

Komentar

  1. Tulisan yg sangat bagus! Zaman dulu waktu aku masih sd, anak2 itu kalo sore hbs plg sekolah pasti main kelereng, main pasir, petak umpet, dan mainan khas anak2 lainnya dan baru pulang ketika hampir maghrb :D

    BalasHapus
  2. Maya@
    trims atas apresiasinya.... waah, saya juga jadi inget, jaman dulu emang sering main petak umpet juga. kadang habis magribh sampai jam sembilanan masi maein petak umpet...

    trims yaa...

    BalasHapus
  3. nyerocos ga jelas? hahah ... gapapa, namanya aja saling berkaitan :D

    btw. di Jepang itu emang disediain taman ataupun balai kota yang digunakan untuk tempat bermain dan jalan2 ... kalau di Indonesia, karena kita negara berkembang, jadinya banyak mall *alasan :D

    BalasHapus
  4. Sama aja dengan keponakan saya. Demennya maen di komputer daripada keluar dari rumah dan main2 dengan anak2 tetangga. Teknologi sekarang sepertinya benar2 meracuni ya.

    Soal pornografi. Ehm... Setuju. Pornografi itu udah dari munculnya, mau diberantas sekarang ya gak ada jaminan bener2 bisa diberantas. Jadi, balik lagi ke individu masing-masing. Disini peranan keluarga, guru, pendidikan itu penting banget dalam mendidik individu (anak2 terutama) tentang pornografi.

    Duh, komennya sotoy banget dah.

    BalasHapus
  5. kita dulu mana tau sama yg namanya internet.... saya aja kenal internet pas kuliah (telat ga sih? :) )........

    BalasHapus
  6. John Terro@
    iyaa.. ini tulisan aseli nyerocos. strukturnya ga jelas. tapi yah, peduli amat.

    eit, kamu kan banyak tahu tentang Jepang ya (ada istilahnya ga si untuk yang suka jepang2 gitu?). trims atas info tambahannya.

    Kimi@
    it's okay KIM! lha wong tulisan ini just scrambling.. I don't know exactly what I'm really trying to say. jadi yah, pembaca dibikin repot nek mau ninggalin komen.

    ianz@
    sama dengan saya kok ianz. apalagi saya besarnya di kampung (jauh di Lombok sana). jaman saya SMA internet masi sangat langka. setelah kuliah di Jogja baru saya benar-2 kenal interenet.

    pastinya tidak ada kata terlambat kaan?

    BalasHapus
  7. saya suka gaya kamu melihat sisi kehidupan:)

    BalasHapus
  8. Nova@
    novaa..selamat datang kembali di dunia blogging. hehehehe. selamat ya, atas wisudamu.

    makasi atas apresiasinya... hohohoho

    BalasHapus
  9. Anak jaman sekarang lebih suka mengeksplorasi teknologi. Karena teknologi memang mewabah. Dan tanggungjawab orangtua mengarahkan supaya anak juga mensyukuri alam ciptaan Tuhan.

    Moga-moga bisa mewujudkan cita-cita. Renungan, harapan menurut Law of attraction akan mendekatkan pada kenyataan, asal mau mengadakan perubahan untuk mendekatkan ke arah harapan itu...

    BalasHapus
  10. laah di jogja kan udah ada taman pintar Da..

    hemm tapi emang anak sekarang udah beda jamannya.. dulu pas saya masih kecil suka main ke sungai, mancing, main di lapangan, sawah.. anak sekarang malah mainnya ke warnet.. huumm

    BalasHapus
  11. Saat masa kecil saya, saya juga belum mengenal apa itu internet. Saya baru pertama kali pegang komputer dan browsing internet sekitar akhir tahun 1997.

    Ya, jaman memang sudah berubah kalau dulu anak-anak lebih suka main di sawah, kali atau sungai, sekarang mainannya teknologi.

    BalasHapus
  12. iya...setuja..ngalamin sendiri, anak yang tak ajar les susaaaaahh banget difokusin belajarnya, gara2 tangannya gak bisa lepas dari BBnya, please deh!!!
    heran *geleng2kepala* jaman aku es de dulu kenal hae aja kagak *yaiyalah!*

    yang jelas, zaman emang udah berubah, yang paling berperan "mengarahkan manusianya" ya emang so pasti orang tuanya, gmanaun juga karakteristik si anak tergantung sama didikan ortunya kan? :)

    BalasHapus
  13. Ami@
    hoho, mb Ami suka sama the secret ya? hehehe

    Gaphe@
    pan taman pintar jauh mas. masa anak-anak tiap sore ke taman pintar. maksut saya itu, taman bermain di kompleks perumahan.

    Joko Sutarto@
    well, moga anak-anak sekarang ga distir saja si sama arus teknologi. terutama oleh pasar. kita kan terkenal konsumtif bgt mas..

    Bestari@
    loh? sekarang kamu ngerangkap guru les yak? hehehehe

    betul betul betul...

    BalasHapus
  14. setelah saya baca beberapa postingan di blog ini, bagus juga tulisannya...
    salam kenal ya...

    BalasHapus
  15. istilah untuk yang suka komik jepang (manga) dan anime jepang itu biasanya disebut sebagai OTAKU

    kalo yang suka dorama kayak aku gini disebut WOTASU (baca: WOTAS)

    BalasHapus
  16. di tempat saya tangerang malah jarang banget ada lapangan atopun taman bermain. Tapi emang bener. Anak-anak jaman sekarang tuh kasian banget,. Minim hiburan. kalo dulu tuh waktu gw masih kecil, kalo ga maen layangan, gundu, gangsing, ato ga keluar rumah deh pokoknya, dibilang kuperlah. Lah sekarang? Kebalikannya, hud. ckckckckckck.... Maennya malah di in door terus. Contohnya di warnet. Anak-anak sekarang malah jarang banget gw liat maen di luar.

    Di tv pun jarang banget ada acara anak-anak, baik animasi maupun non. Ckckck.... Biasanya hari minggu tuh tv-tv dipenuhi acara-acara buat anak-anak, sekarang mana???


    *loh koq malah berapi-api gini sih?

    BalasHapus
  17. eks@
    hi salam kenal.. makasi ya

    John terro@
    makasi.. hehehe. untung bacanya wotas, ga pakai U. kesannya jadi gimanaaa gitu kalau pakai U

    Noel@
    hahaha, lo demo?

    BalasHapus
  18. Jaman saya dulu malah main petasan yg di taruh di atas tumpukan gamping (kapur mentah) dan di tinggal lari ketika di nyalakan .. kesenangannya melibihi mainan FB .. cobain deh ..

    BalasHapus
  19. nek di tempatku dulu, ngebakarnya malah di dalam bambu mas. dicampur karbit ma garam. asli suaranya kaya bom.

    beeh, kalau dah segede ini nyobain apa gak digebukin warga sekampung??
    hehehe

    akhirnya blogmu up date lagi. cihuiiii

    BalasHapus
  20. iya.di warnet tempatku juga rame sama anak-anak. Mereka pada main game semua sih kebanyakan, kayak dota ma PB gitu. tp aku ga tau persis juga sih, cz aku ga tau caranya nge-remote *apa emg ditempatku ga ada ya?

    Kalo aku dulu tuh seneng main di luar rumah, kayak:petak umpet, gobak sodor, dolip2an.pokoknya aku suka yang pake lari2an .hehe.kalo main bisa dari maghrib sampe jam 10, itupun setelah dipanggil suruh pulang :p
    Kadang muter2 naik sepeda sampe ke tempat2 yang tidak dikenal.haha
    Asyik banget lah rasanya dulu.ga kayak sekarang.Bahkan untuk sekedar tontonan di TV pun ga menarik lagi.dulu tiap hari minggu mesti dr pagi udah stand by buat nonton kartun.kalo sekarang ada sih kartun tapi banyak yg ga mutu.

    aku pun turut tersiksa melihat kenyataan ini.maklum seleranya masih anak2 sih :p

    #walah kq jd curhat sendiri

    BalasHapus
  21. "Kalo aku dulu tuh seneng main di luar rumah, kayak:petak umpet, gobak sodor, dolip2an.pokoknya aku suka yang pake lari2an .hehe.kalo main bisa dari maghrib sampe jam 10, itupun setelah dipanggil suruh pulang :p
    Kadang muter2 naik sepeda sampe ke tempat2 yang tidak dikenal.haha
    Asyik banget lah rasanya dulu.ga kayak sekarang.Bahkan untuk sekedar tontonan di TV pun ga menarik lagi.dulu tiap hari minggu mesti dr pagi udah stand by buat nonton kartun.kalo sekarang ada sih kartun tapi banyak yg ga mutu."

    setuju banget. hehehehe. dulu kalau main petak umpet, biasanya siap2 pakai baju hitam...biar ga kecolongan. Kadang kalau dah kemaleman, aku pulang diem-diem. Teman2ku masih sembunyi nunggu dirinya dicari. bwahahaha.....padahal aku dah tidur.

    BalasHapus
  22. Nggak aneh kok Hud, kamu belajar juga kan jadi Bapak buat entarnya...

    dengan tahu kebiasaan anak2 SD di daerahmu seperti itu, otomatis sekarang kamu tahu dan dapet solusi sendiri gimana ngatasinnya.

    Lek enek sing iso nyetop pornografi nek internet saiki, aku kasih jempol 4 Hud !! Mending pada instropeksi diri aja deh tu media2 ...

    BalasHapus

Posting Komentar