Hohoho....

“Di depan melawai,” bunyi smsnya Gaphe. Saat itu kebetulan posisiku memang tidak jauh dari Malawai.

Di depan situ cuma ada satu orang yang duduk, menunduk memainkan Hape. Jaket hitam dan T-shirt putih. Ini pasti Gaphe. Aku hampiri dan...kami tahu-tahunya ngobrol begitu saja. Kemudian datanglah Mb Ami. Ini bukan pertemuan pertamaku dengan Mb Ami. Beberapa hari lalu dia pernah main ke Warnet tempatku bekerja dan ngasih bingkisan gitulah (tanks mba'). Tapi karena saat itu cuaca tidak mendukung dan Mb Ami memakai sepeda, pertemuan kami cuma beberapa menit.

Mb Ami dan Gaphe berbasa-basi dulu. Membahas sedikit tentang tinggi badannya mb Ami yang 'diluar dugaannya' si Gaphe. Kemudian kami pun beranjak ke lantai empat.


Mb Ami

lg ngelirik siapa nih mb?
Sewaktu Mb Ami memberitahukan usia beliau yang sebenarnya, kami berdua kaget. Tampangnya memang irit banget; irit sepuluh sampai lima belas tahun. Dan ternyata rahasianya ada pada “makanan dan olahraga”. Dari Mb Ami—dan ditambahkan oleh Gaphe belakangan—aku jadi tahu kalau konsumsi buah itu harus sebelum makan. Karena kalau mengkonsumsinya setelah makan, buah tersebut akan menjadi sampah.

Well, pragmatically, ga' terlalu ngaruh juga si, karena aku makan buah tuh tidak rutin tiap hari. Yah, kita main realistis saja, sebagai anak kos aku tidak mungkin ke warungnya Bu' Mar atau Bu Lasmi terus minta menu buah sebelum makan. *Jadi, ide food combining untuk sementara aku tampung dulu. Awet muda bisa menunggu. Sekarang yang terpenting adalah bersikap realistis.... #dalem banget.

Sampai di mana kita tadi?

Ehm, dari mb Ami aku jadi tahu kalau efek tidak rajin olahraga itu baru kerasa saat usia kita 30-40 tahun. Beuh.... mulai sekarang aku janji akan lebih rajin olahraga. Minimal jalan kaki—memangnya aku punya pilihan lain? *Gaphe: Da, kasian banget si hidup lo.... Tapi aku memang senang jalan kaki kok. Sungguh-sungguh cinta. Kapan-kapan akan kucoba untuk bercerita soal “aku dan jalan kaki” ini.

Selain itu kami juga banyak mendapat pencerahan dari Mb Ami. Pengajian banget deh pokoknya. Aku juga jadi tahu kalau mb Ami itu punya banyak kisah. Dia banyak membahas mengenai “spiritualitas”. Sebenarnya aku terdorong untuk mengungkapkan pendapatku mengenai “spiritualitas” ini. Tapi yah, orang-orang tertentu lebih mudah menyampaikan apa yang ingin ia sampaikan lewat tulisan, katanya Gaphe. Dan aku memang termasuk orang macam itu.


good will!
Ternyata Gaphe tidak suka kalau dipanggil 'mas' atau 'om' di depan namanya. Padahal selama ini aku bermaksud sopan. Tapi yah, kadang sopan santun juga bisa menyinggung perasaan orang lain, kan? Usia kami ternyata cuma terpaut satu tahun. Iya, cuma satu tahun! Sungguh sulit dipercaya, tapi terkadang kenyataan memang absurd. *Gaphe: Maksud loh, nyet?

Sekilas, secara fisik Gaphe ini bisa jadi partner yang bagus kalau mau nyolong mangga. *Kalau emang niat banget (orangnya tinggi). Ternyata orangnya juga alim. Anak rohis ya? Dia ternyata ngerti hadis dan hal-hal berbau surga macam itu. Ckckckck... Jauh di luar dugaanku sebelumnya.

Orang ini bicaranya diplomatis. Sesekali dramatis, misalnya saat dia bercerita; “waktu aku baru beberapa bulan, ayah pergi meninggalkan kami.....”

Saat itu aku mencoba membangun empati. Bersiap-siap menyimak kisah sedih di hari minggu tentang kepergian ayahnya. *Halah. Tapi ternyata kalimat terakhir tadi mendapat penjelasan; “bukan meninggalkan kami dalam artian meninggal divorce-->udah gue ralat Phe, tapi beliau ke Jakarta karena tuntutan pekerjaan...dan seterusnya dan seterusnya...” ealaah...

Selebihnya, seorang Gaphe tidak jauh brebeda dengan yang kita baca di Blognya. Asik! Semacam Ice breaker gitulah.. *ice breaker apaan coba? Intinya, apapun yang kamu pikirkan tentang Gaphe, kamu tidak akan terlalu terkejut saat bertemu aslinya. Tapi ga tahu juga ding. Kopdaran kami kemarin rasanya singkat. Pertemuan beberapa jam ku rasa belum cukup untuk mengenal orang lain. Jangankan beberapa jam, orang yang kamu kenal bertahun-tahun saja belum tentu kamu kenal dengan benar, kan?


Saya mau kopdaran lagi..
MAU?

Dan yah... seperti itulah kopi darat pertamaku.

lagi perang hadis



#aseeek, akhirnya jaga warnet dan punya kesempatan posting. hehehe

Komentar

  1. Huda lebaaay... hahahaha..
    sebelum pada salah tafsir, mending saya klarifikasi.. saya enggak alim, malah gokil sama sekali.. cenderung urakan, spontan, nakal dan menjijikkan.. coba aja tanya yang udah kenal deket ma saya. hehehe.. kalo kamu bilang alim, mungkin pas kebetulan lagi waras.
    tentang ayah saya, tadi saya nggak nyebut itu loh!..saya nyebut jgn pikirannya divorce alias cerai, tapi emg udah dari dalem kandungan ditinggal kerja.. makanya kalo pas ayah pulang, quality timenya kudu ada!.. itu perlu ditambahkan, biar gak salah paham..
    hahaha.. ah, padahal foto udah kukirim by email da!.. males edit ya?..

    BalasHapus
  2. gaphe@
    jiaaah wkwkwkkwk..
    sengaja saya tulis kaya gini kok.. biar ada klarifikasi seperti ini.. hehehe #ngeles.

    loh? ga apa2 kok, kalau alim... beneran noh, saya salut.HAHAHA...

    eh beneran kan kemarin itu bilang "waktu aku 8 bulan, ayah pergi meninggalkan kami..." (aku langsung memperbaiki posisi duduk saat itu. halah)

    belum buka email si. ntar aja deh.

    BalasHapus
  3. Kalian bertiga pada kompak neh, habis dari blognya mbak Ami mampir sini,ehehe.


    Huda kalau mau awet muda sering2 aja senyum, jangan cemberut. Masalah olahraga kita senasib, aku gk pernah olahraga! Mungkin naik-turun tangga bisa dijadikan alternatif olahraga,haha :D




    Gaphe alim?! yang bener Hud ! Sssssssttt ada orangnya, hehe

    BalasHapus
  4. Ajeng@
    aku abru inget belum masang ngelink nama mereka di postingan ini, hehehe..

    naik turun tangga? mm..keren juga tuh..

    iya..gaphe alim, orangnya..hehehehe
    subhanallah, masyaallah...
    *(mulai membentuk opini publik)

    BalasHapus
  5. Kalo mau kenal Huda memang dari tulisan-tulisannya. Keliatan banget dia tuh pengamat lingkungan, ngomong sepatah-sepatah. Direkam di otaknya, dan baru diungkapkan lewat tulisan untuk menterjemahkan semua.

    Sedang Gaphe itu banyak belajar, courisitynya tinggi. Dan sadar betul dengan istilah quality time.

    Masalah spiritual memang butuh waktu untuk merasakan. Kenapa sih hidup mesti punya sisi spiritual. Banyak orang cuman mikir makan, minum, tidur, bercanda untuk refreshing, cari uang cukup untuk hidup. Penjelasan tentang ini, ada yang pernah ngeliat film Eat, Pray, Love gak? Tanpa punya spiritualitas, hidup itu jadi kosong, kayak boneka Pinokio waktu belum disentuh tongkat ajaibnya Peri Biru.

    Komenku jadinya kok kepanjangan yah... Hidup gak akan pernah habis untuk dieksplorasi... Intinya gitu aja deh...

    BalasHapus
  6. Asyik ya bisa kopdar.
    Kenapa namanya harus Kopi Darat?

    Btw, udah lama kita gak ketemu Hud (ikut-ikutan manggil Hud, aaah..)
    Sepertinya banyak yang bisa kita bicarain. Hehehehe...

    Terakhir kapan ya? tiang lupa.
    sepertinya tahun 2006 deh (ya ampun... lama amat ya ternyata)

    Kapan-kapan ketemu-lah. Masalahnya kalau di rumah juga jarang ketemu kita. waktu pulangnya beda. Hehehe..

    BalasHapus
  7. kirain gw selama ini si huda sebaya sama gw.... taunya senior gw cuuy.... hahahha.....

    btw jadinya yang bener yamng mana ni??? gaphe orangnya alim ato gokil nih?? hahhahahaa.. pembaca kecewa nih.... hahahhaha...

    *kapan yah gw bisa ketemuan sama salah satu blogger?*

    BalasHapus
  8. wah seru neh, habis dari postingan Gaphe langsung ke sini, dan akan meluncur ke postingannya mbak ami,,

    ih, pingin deh kopdar sesama blogger, ada yang berminat ke Pontianak? hehehe

    BalasHapus
  9. sumpah saya iri liat kalian kopdar sambil makan *laper* hahaha ..
    emang dari tulisan bisa di lihat ya karakter orangnya kayak gimana .. ?

    Hud .. kamu gak liat Gaphe pas naik motornya .. ?
    jadi pengen tau .. gedhe mana Gaphe sama motornya .. ? hehehehe ... piiss Gaphe ..

    BalasHapus
  10. sepertinya asyik bgt yg pada kopdar,,,

    BalasHapus
  11. mb Ami@
    oh ya?

    saya bukannya merasa ga butuh spiritual mb. cuman pengertian spirtiual saya mungkin agak mmm...berbeda??

    agama sama spirtual itu beda lho mb..

    Sapidudunk@
    MAU?

    Sulhan Habibi@
    Ayo makanya... kopdaran kapan? saya mau si ke Jakarta..ntar aja kalau ada rejeki. hehehe boleh kan?

    Imanuel@
    kita seangaktan ko NUel. lo lagi nyusun skripsi kan? emang gaphe yang kayanya kepinteran tuh.. mungkin dulu dia akselerasi (kemaren ga sempat nanya).

    Niee@
    hahaha, Gaphe bawanya motor yang kecil. malah aku diboncengin pas pulang--cuman bentar tapinya.

    Rose@
    iya Rose..
    kamu emang di amna yak? kalau di Jogja, ayo kita kopdaran..

    BalasHapus
  12. ah dimana² isinya kopdaran
    bikin iri deh
    ayo geh kopdaran juga di lampung..
    hehe
    :D

    nupost

    BalasHapus
  13. hahah ... foto Huda sendiri mana?
    kug disembunyiin :D

    BalasHapus
  14. bingung mau komen apa nih..
    yang telintas dipikiran ini cuma..
    pengen ngikut, pengen ngikut, pengen ngikut, pengen ngikut!!

    jadi mulai memimpikan kopdar akbar.hahaha *khayalan tingkat tinggi

    BalasHapus
  15. Akane@
    kopdaran di Lampung? Boleh.. ayo..saya mau ikut! secara jogja ma lampung deket banget... ;'P

    John Terro@
    sengaja ga dipajang John. biar pada berkunjung ke blog lainnya, hehee. (bohong banget)

    Yen@
    kopdar Akbar? hahaha... boyeeh. Ntar Yen yang jadi ketua panitianya.

    BalasHapus
  16. waah, asik ya bisa kopdaran.. :)
    weeh, emang umurnya pada berapa" sih??

    BalasHapus
  17. Istilah kopi darat tampaknya gak cocok buat kita, Hud.
    itu kan buat orang yang kenal dari dunia maya tanpa kenal sebelumnya kemudian bertemu.

    Nah, kita? kita udah saling kenal dari sejak lahir. Hahaha..

    istilah buat kita Silaturrahim aja ya. Pengen juga si ke Jogja. cuma karena kerjaan, ya untuk dapet waktu yang tepat itu rasanya jarang, kecuali saya rencanakan dulu. mungkin Maret atau april mau cuti ah.. hehehe...

    BalasHapus
  18. Well liputan kopdar yg cukup bikin sirik *kapan yaa ada kesempatan kopdar?...heehe, to Gaphe: what?!?? menjijikkan?? hihihi...aya aya wae..,

    BalasHapus
  19. yaya pengen hahaha, d depok. jauh mah ma jogja...yay

    BalasHapus
  20. kopdar akbar dan aku yg jadi panitianya???rasanya itu khayalan tingkat tinggi yg lebih tinggi dari khayalan tingkat tinggi.hahaha *lebaaay

    BalasHapus
  21. hari ini gerilya mas, dari tempat gaphe ke bu mia dan finally sampe d sini.

    aduh ngiri bnget nih bisa kopdar kyak ank blogger jogja. tapi ga apa yg penting Bwalking dan silaturahmi dulu ke angkringannya.

    maen2 k bogor y mas,
    salam kenal dari saya..
    Salam persahablogan, best Regards

    BalasHapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  23. ayo kopdar sama saya :D hehehehe! seneng ya ketemu si gaphe. kalo saya sih harus jauh-jauh dari orang itu. maklum nasehat bunda katanya saya ga boleh deketin setan, bisa masuk neraka o:)

    BalasHapus
  24. huaaaaaaaaaa
    enaknya bisa kopdar
    saya belum nemu nih blogger padang
    hiks

    BalasHapus
  25. aku gak suka kopdaran, gak pernah juga..soalnya..............



    gak pede, hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

10 Film Asia yang Tak Terlupakan

Sandikala

Film Korea Yang Layak Kamu Tonton