Pelamun Yang Parah

“Saya adalah pengelamun yang parah,” Tulis Hamsad Rangkuti dalam pengantar kumpulan cerpennya: Bibir Dalam Pispot. Sebagai orang yang juga suka ngelamun, saya bahagia membaca kalimat pembuka itu. Atau paling tidak, mengurangi rasa bersalah saya atas hobi saya ngelamun.

Ya, saya pun hobi ngelamun—tanpa bermaksud menjejerkan diri dengan cerpenis terkenal itu. Saya bisa menghabiskan waktu berjam-jam sambil ngelamun. Kadang sambil mendengarkan musik, kadang sambil corat-coret (tentu saja), atau kadang saya ngelamun begitu saja. Sementara tubuh saya berbaring, khayalan saya terbang ke mana-mana.

Saat bersepeda pun begitu. Tidak terhitung banyaknya saya jatuh dari sepeda gara-gara menabrak motor atau mobil dari belakang—alasannya ya, karena saya asik ngelamun sambil bersepeda. Makanya saya tidak cocok bekerja menjadi sopir ataupun ojek. Kalau nanti saya jadi orang kaya, saya harus punya sopir pribadi (nah loh, ngelamun lagi).

Apakah melamun itu selalu buruk?

Selama ini melamun memang selalu dicap buruk kan? Kadang ngelamun terkesan membuang-buang waktu. Saya pun kadang merasa begitu. Kadang saya membuang-buang hari libur saya dengan ngelamun itu. Kadang saya ingin melakukan sesuatu yang berguna. Namun, pertanyaan berikutnya adalah “sesuatu yang berguna itu seperti apa?”

Berguna=Uang?

Bagaimana kita mengukur berguna tidaknya suatu perbuatan? Apakah sesuatu dikatakan berguna jika ia menghasilkan uang? Apakah uang menjadi nilai atas segala hal?

Saya juga tidak munafik—saya suka uang!(suka banget). Kalau ada orang yang cukup sinting mau membeli lamunan saya, saya pasti akan menjualnya. Memangnya siapa coba yang tidak mau mendapat uang dengan hasil ngelamun?

Kita andaikan saja ada orang yang “cukup sinting” itu tadi, yang begitu kering akan daya khayal, seorang pekerja keras yang kaya raya dan punya banyak duit. Dia punya segalanya kecuali imajinasi. Kemudian sampailah ia dihadapan saya dan bermaksud membeli tiap lamunan saya seharga satu milyar perharinya. Ia pun berkata, “Huda, maukah engkau menjual lamunan mu itu? Saya bayar satu milyar untuk tiap lamunanmu perhari? Mau?”

Saya akan menjawab, “MAU!”


Will I be Happy?

Tapi mungkin satu bulan kemudian saya akan berhenti menjual lamunan-lamunan itu. Bagaimana tidak, satu bulan berarti tiga puluh hari ngelamun dan tiga puluh milyar sudah saya kantongi. Tiga puluh milyar ini akan saya apakan coba? Mungkin saya akan jalan-jalan keliling dunia. Saya akan belanja dan belanja dan belanja sampai tak ada lagi yang bisa dibeli.

Apakah saya akan menyumbangkan uang ini? Sepertinya tidak. Karena saya tidak yakin lamunan saya halal...pasti ada satu dua lamunan jorok yang terselip sebelum saya jual. Saya akan merasa bersalah jika harus menyumbangkan uang dari hasil ngelamun yang tidak jelas halal dan haramnya (alesan, ;'p).

Mungkin dengan tiga puluh milyar itu saya akan bingung. Mungkin uang itu tidak akan pernah berhasil saya habiskan. Mungkin akhirnya saya lupa caranya ngelamun, karena saya terlalu sibuk menghabiskan uang itu sebelum ajal saya menjemput. Mungkin akhirnya saya pun tak bahagia, karena saya tak lagi ingat salah satu sumber kebahagiaan terpenting saya selama ini. Saat saya mencoba ngelamun lagi, kegelisahan akan menggerogoti saya. Saya merasa dikejar-kejar deadline gara-gara tiga puluh milyar keparat yang harus segera saya habiskan itu.

Hhh...

Saya Memang Pelamun Yang Parah

Saya rasa kelak, jika ada orang yang kehilangan akal sehatnya dan berniat membeli lamunan saya seharga satu milyar perhari, saya akan menolak dengan sopan. Tapi kalau dia tetap ngotot dan memohon-mohon kepada saya, mungkin akhirnya saya jual juga.

Mungkin kehidupannya yang tanpa imajinasi itu begitu menyedihkan dan membuat saya tersentuh. Tapi mungkin harganya akan saya potong lima puluh persen jadi setengah milyar perharinya. Mungkin pada hari-hari besar dan libur nasional lamunan saya itu akan saya diskon lagi, atau bahkan saya bagi-bagikan secara gratis ke orang-orang macam dia.

Dan mungkin gara-gara membagi-bagi secara gratis itu, lamunan saya semakin banyak dikenal orang dan mereka pun berdatangan ingin membeli lamunan saya. Mungkin akhirnya lamunan saya menjadi rebutan. Mungkin lamunan saya akhirnya masuk ke balai lelang dan dijual dengan penawaran tertinggi. Siapa tahu lamunan saya masuk ke pasar modal dan sahamnya terus melonjak serta menjadi salah satu andalan BEJ. Siapa tahu.

Yah, apapun bisa terjadi. Namanya juga lagi ngelamun. Dalam dunia khayal memang tidak ada batasan.
Ayo ngelamun!



>>kalau ga salah dapat ide ini setelah baca pengantarnya Kumcer Hamsad Rangkuti: Bibir Dalam Pispot

Komentar

  1. Anda memang pelamun yang handal.
    hahaahaha :D

    aku suka bagian :
    Apakah saya akan menyumbangkan uang ini? Sepertinya tidak. Karena saya tidak yakin lamunan saya halal...pasti ada satu dua lamunan jorok yang terselip sebelum saya jual. Saya akan merasa bersalah jika harus menyumbangkan uang dari hasil ngelamun yang tidak jelas halal dan haramnya (alesan, ;'p)

    langsung ngakak bacanya..

    BalasHapus
  2. Yen@
    hahaha.. makasi yen. Lagi jaga po? btw, saya belum gambar dan belum ngasi penjelasan tenang kucing itu

    mungkin di postingan berikutnya. doakan semoaga Tuhan menganugerahi saya kesehatan dan inspirasi...hohoho..

    BalasHapus
  3. sama-sama^^...
    iyo, emg jadwalnya..
    tenang aku masih setia menunggu kq.halah

    Amin.. :)

    BalasHapus
  4. malam minggu jagain warnet? hahaha..
    ko nasib kita sama sih? hahahaha...

    ketahuan kan, lagi jomblo...

    BalasHapus
  5. hiyaa, ketahuan deh *blush*
    eh tapi enggak ding.aku bukan jomblo tapi single.kan kata orang jomblo itu nasib, tapi single itu pilihan.hahaha :p *ngeles aje*

    sampeyan ini juga lagi jaga to?

    BalasHapus
  6. hahaha..iya deh.. Ngelesnya canggih kok.

    iyoo.. aku juga jadwalnya malam minggu. hiks

    BalasHapus
  7. jadi ga bisa ngapel yo..hohoho ;)

    sampe jam berapa sampeyan jaga mas?

    BalasHapus
  8. komentarnya kayak baca twitter aja... hehehe...

    BalasHapus
  9. hahaha,,tulisanmu ajah udah melamun itu hud,,, ^_^

    BalasHapus
  10. Yen@
    yah, mau ngapel ke mana? saya kan masi single..dan single itu kan pilihan. hohoho... *jurus ke sembilan

    jaga sampe jam 12 malem.

    Mb Ami@
    hahaha, iya mb.... sama-sama operator warnet si, jadinya bales-balesan.

    Fairysha@
    iya...semoga lamunan ini bisa menjadi nyata. amiin

    BalasHapus
  11. ealaaaah podho sisan toh.haha
    yo wis.semangat mas jaga nya!! :D
    *menuh-menuhin kotak komen orang*

    BalasHapus
  12. dan akhirnya.. lamunanmu menghasilkan karangan sepanjang satu halaman ffolio gini :P

    kalo melamun dibayar, saya juga mau.. dan sebenernya lamunan tuh bisa nghasilin duit loh.. coba aja ngelamun trus lamunan itu dituangin jadi buku.. trus dijual, dapet deh royalti..
    *ngelamun*

    BalasHapus
  13. ga selamanya melamun itu sia-sia. Jadilah pelamun cerdas:D, yang lamunannya menghasilkan sesuatu yg bermanfaat.

    BalasHapus
  14. Yen@
    hahaha, ga apa2 yen..

    Gaphe@
    lamunan saya yang paling sering ya lamunan semacam itu..

    andai saja skripsi bisa ditulis dengan lamunan...*ngelamun

    Nova@
    iya nov... masalahnya lamunan ku yang ini ga cerdas banget....manfaatnya apa coba? akan saya coba ngelamun lebih baik di lain kesempatan..

    trims all..

    BalasHapus
  15. tiap hari pasti ada waktu sedetik-dua detik buat ngelamun dan ngelamun sudah jadi kegiatan wajib sebelum tidur.. :D hehehe tenyata aku juga pelamun yang parah

    BalasHapus
  16. Ajenkthree@
    horeee aku ada temen yang hobi ngelamun....

    John Terro@
    ah ra po-po John.. setan mah takut ma gue.

    BalasHapus
  17. Lamunan yang keren sampai menjadi postingan...hahahha...

    saya juga suka melamun...

    :D

    BalasHapus
  18. apa beda "melamun" dan "menghayal"?

    hehehee..
    karena tulisan ini lebih ke arah khayalan daripada lamunan. menurut saya ya.

    BalasHapus
  19. sama saya juga suka ngelamun, terus terang saya jadi takut pas ngelamun saya lagi bawa motor / naik sepeda
    -_______-

    BalasHapus
  20. Mb Rohani Syawaliah@
    hee....

    mkasi atas kunjungannya mb. penulis ya? pantesan suka ngelamun...

    Sulhan habibi@
    apa bedanya ya?
    (masi mikir)

    r10@
    hahahaha..
    kalau naik motor saya lebih suka dibonceng. kalau naik mobil atw angkot lebih senang di dekat jendela. suasana ngelamunnya lebih kerasa..

    trims all

    BalasHapus
  21. setuju sama bang gaphe... lagian kan lamunan adalah kekuatan dari seorang penulis, hud... the power of writer is Dream... hehehe.... so, don't be afraid to dream... hehehe...

    btw gw juga sama kayak lo mikirnya,,,, andai skripsi bisa dikerjain dengan lamunan... hahahahaa

    BalasHapus
  22. wkwkwk..lamunan yang ini memang PARAH,yang jelas kalo beneran ada orang sinting itu aku mau dooonk kebagian M nya..hehehe

    tapi, tapi bukannya kadang-kadang hasil yang besar berawal dari lamunan?atau khayalan?atau mimpi *apa bedanya coba? jadi ikut2an bingung*

    oiya,menurutku ngapain aja bisa jadi hal berguna buat ngisi waktu kosong, yang penting bisa menambah "nilai" diri positif buat diri kita, dan gak semua "nilai" itu diukur pake uang kan? :)

    BalasHapus
  23. Imanuel@
    hahaha.... aku ngelamun(skrispsi)nya dah nyampe bab empat. kamu lamunannya dah nyampe bab berapa??

    Rapi@
    boleh Pi, tak kasi sepuluh M deh, mau?

    iya si. moga aja lamunan bisa memberi manfaat positif. sebenernya tulisan2 di sini kebanyakan lahir dari proses ngelamun juga.

    trims

    BalasHapus
  24. waaa..waa.tidakkk..saya tidak akan menolak... heheh :D

    BalasHapus
  25. baru bab 2.... hahaha,.... brarti dah mau lulus yah??? hahahha

    BalasHapus
  26. rapi@
    hahaha, berarti anda tidak sesinting yang saya kira. cuma orang sinting yang menolak sepuluh M (saya rasa).
    neh aku kasih sepuluh M: M, M, M, M, M, M, M, M, M, M, M-->> ada sepuluh M kan? hehehe

    Nuel@
    kalau dalam lamunan si iya..

    BalasHapus
  27. mau donk jualan lamunan .... kagag jualan jam agih dah gua.... tak tiru mas....

    BalasHapus
  28. Mmmm...Sepertinya lamunan itu memang bisa "diubah" menjadi uang.

    Tapi,sepertinya juga butuh dikendaliin biar gak nyelakain diri sendiri *jadi korban juga

    BalasHapus

Posting Komentar