Jubnah

Chapter 4

Aku mulai memasukkan barang-barang ke dalam ranselku, barang-barang yang mungkin nanti akan kuperlukan. Meski aku sendiri tidak tahu persisnya barang apa saja yang nanti akan kubutuhkan. Memangnya, kalau kau hendak mengadakan perjalanan dengan sebuah perahu tengah malam, barang apa saja yang akan kau butuhkan?

Kucing hitam itu masih mondar-mandir gelisah di balkon. “cepat-cepat, cepat-cepat,” ujarnya.

Akhirnya aku menjejalkan satu buah jaket, kertas-kertas, satu buah buku (siapa tahu perjalanan ini membosankan dan aku bisa membaca buku untuk mengusir rasa bosanku), dan semua peralatan menggambarku termasuk pensil warna dan papan alas menggambarku, satu T-shirt, dan....botol minuman (masih kosong).

“Sudah?” kucing itu menatapku tak sabaran. Kini ia hinggap di ujung perahu. Begitu selesai menutup jendela aku langsung melompat ke perahu. Duduk di bagian belakang, di depan susunan kotak-kotak kayu, sebuah kail yang bersandar pada kotak-kotak itu, serta sebuah bantal usang.


Aroma jahe dari awan di bawah perahu itu menguar semakin hebat. Perahu berderak dan membumbung ke atas, ke atas, ke atas, sementara aku mencengkeram tepi perahu dengan ngeri. Ini bahkan lebih buruk dari pada naik pesawat, lift, ataupun bianglala. Aku tidak pernah menyukai sensasi semacam ini, sensasi saat hatiku mencelos, pikiranku membumbung naik, dan aku tak dapat merasakan tubuhku.

“Nanti juga kamu akan terbiasa...” hibur si Kucing dari ujung perahu. Perutku mual. Aku bersandar pada kotak-kotak kayu di belakang perahu itu. Kotak-kotak itu berisi banyak sekali toples. Toples-toples kaca ini terus berdenting dan bergesekan, berisik dan membuatku semakin mual.

“Apa ini?”

“Itu pekerjaanku,” jawab si Kucing.

“Jubnah memberiku pekerjaan sebagai pengumpul rempah,” imbuhnya, berusaha menepis kebingunganku. “Rempah-rempah itu kukumpulkan sepanjang malam. Hampir tiap malam. Tapi malam ini hanya tigapuluh toples yang kosong. Jadinya aku bisa menyelesaikan pekerjaanku lebih cepat. Makanya aku mampir ke tempatmu. Sudah lama sekali aku ingin mengajakmu ikut.”

“ke mana?”

“Jubnah!”

“di mana itu?”

“Jubnah itu bukan di mana. Jubnah itu siapa?”

“Baiklah, jadi siapa si Jubnah ini?” tanyaku tak sabaran. Mendadak lupa dengan rasa mualku.

Kucing hitam itu menatapku sedih. “Tentu saja kamu tidak tahu Jubnah. Semua orang melupakan Jubnah.....” suaranya lirih. “ Tidak semua, tapi hampir semua orang lupa Jubnah. Hanya sedikit, tapi aku ingin kamu menjadi satu dari sedikit orang yang tetap mengingat Jubnah...”

Hhhh... , aku mendesah kesal. Setelah perahu terbang, kucing hitam, terus sekarang apa lagi? “Memangnya siapa Jubnah?” tanyaku sekali lagi.

Kucing itu terdiam cukup lama. Ia kemudian melompat dari ujung perahu dan bergelung di depanku, di atas sebuah bantal usang yang sepertinya—dan belakangan akhirnya aku tahu—menjadi tempat tidur favorit si Kucing selama mengendarai perahu ini.

“Jubnah itu....,” lanjut si Kucing, “dia seorang legenda. Legenda yang masih hidup...”


Perahu kami meliuk menembus awan yang mengapung perlahan. Tak terdengar lagi suara-suara dari kota kecil di bawah kami. Hanya lampu-lampunya yang masih bekerlap-kerlip lemah.




_________________________________________
*ini (tentu saja) seratus persen fiksi



.

Komentar

  1. meneruskan yang menggantung, dan digantung lagi. siapa itu jubnah... haha

    BalasHapus
  2. haha.. emang 100% fiksi. Mana adaa kucing bisa ngomong. wkwkwk

    pertanyaannya sama, jubnah ki sopo je?..

    pengen ngerti sambunngannya biar ketemu jawabannya

    BalasHapus
  3. sapa itu jubnah????

    eh tapi mas sebenernya kisah yg mendasari kemunculan si kucing dalam gambar2 sampeyan itu fiksi ato nyata sih?aku kok jd bingung~

    BalasHapus
  4. mb ami@
    ;'P

    gaphe@
    heheheh....

    yen@
    kalau yang chapter 1-2 emang kenangan saya aja tentang kucing itu. mulai chapter yang ke 3 kemarin seratus persen ngarang, hahaha

    BalasHapus
  5. masih belom puas, lanjutin Hud postingannya...dikit banget :(

    makin seru, aku suka Jubnah.

    BalasHapus
  6. lohhh ga nyangka si black cat muncul lagi.. aku kira udah tamat bang..hahha

    lanjut2 bang, Jubnah jadi tokoh baru nih.. more mistery..

    BalasHapus
  7. mohon dibukukan, supaya yang belum baca chapter chapter gampang mengerti...

    BalasHapus
  8. Jubnah? --- Inaq Jenah?
    Entah kenapa nama itu yang pertama kali mucul di benak saya. Heheheh...

    sok atuh dilanjutin.

    BalasHapus
  9. si huda bisa juga bikin cerita.... :)
    mantap....

    BalasHapus
  10. aarrgghh ..
    bersambung lagi ..
    haiyah .. ada tokoh baru lagi .. si Jubnah sopo iku Hud .. ?

    saya membaca sambil membayangkan kapal Kapten Jack Sparrow ... huahahahaha ...

    cepetan lanjutin yak ...

    BalasHapus
  11. Ajeng@
    dooh...
    pada belum puas yah..heheheh

    Tito@
    sebenernya dah tamat dari dulu (chapter 2, wkwkwk)

    eks@
    mudah2an ada penerbit yang tersentuh setelah membaca komentar ada

    Sulhan Habibi@
    heq heq...

    Nuel@
    haha, cuma segini doang bang...

    hoendz@
    wkwkwkwk...
    jangan terlalu dipikirn, ah!

    BalasHapus
  12. Kanso te epe rerek?
    (artinya: kenapa ketawa?)

    jangan-jangan tebakan saya bener lagi. hahaha...

    BalasHapus
  13. sulhan@
    dah ah, ga usah nypoiler di sini gans.......

    Bi, saya pengen main ke Jakarta. (ngerepotin ga yah?)

    BalasHapus
  14. >Huda : Sok atuh dateng ke Jakarta. insya Allah ndek epe ngerepotin. Lagian kamar tiang cukup untuk menampung epe. Hayo datang secepatnya.

    Malah rencananya April tgl 22 saya mau ke Jogja ngunjungi epe. Saling kunjungi. Hehehe..

    OOT yak. gak apa-apa deh.

    BalasHapus
  15. ok ok...

    Ntar saya sms kalau mau ke situ.
    Datang aja K jogja, Saya TUnggu!

    BalasHapus
  16. hahaha, namanya aneh bin lucu, Jubnah.

    ngomong2 soal sensasi hati mncelos, tubuh melayang, en perut mual, aku jadi inget sensasi di dufan, ahahaii..naik apa maz yang terakhir kemaren sampe tepar itu?? aku lupa e..

    BalasHapus
  17. rapi@
    halah, kamu jangan buka aib di sini yawh..hahahah

    BalasHapus
  18. tapi jubnah itu siaapaaaaa eeee????

    BalasHapus
  19. ya iya.. tapi sapa? -__-
    pokoknya ditunggu kelanjutannya..

    BalasHapus

Posting Komentar