Gawah


Kadang, karena aku dari Lombok, orang-orang mengira kalau aku itu akrab dengan yang namanya Hutan. Kadang temanku berpikir, bahwa aku ini lahir dan tumbuh besar di sebuah desa kecil di tengah hutan, dikelilingi pepohonan raksasa dan semak belukar yang tumbuh setinggi dada. Sejujurnya, aku berharap hidupku memang semenarik itu. Aku tidak mengatakan masa kecilku tidak menarik, hanya saja kalau aku memiliki kehidupan masa kecil di tengah hutan, tentunya itu jauh lebih seru. Memangnya apalagi yang lebih seru selain bermain petak umpet bersama harimau, berenang bersama buaya, dan melompat dari satu dahan ke dahan lain layaknya tarzan?

Kadang orang berpikir, kalau kamu berasal dari suatu daerah yang di luar pulau Jawa, kamu pasti akrab dengan hutan. Tapi aku tidak begitu. Aku tumbuh besar di kota kecil, berlarian di antara gang dan selokan. Di sawah serta sungai. Sementara Hutan tidak termasuk salah satunya.

Dalam dongeng-dongeng yang kudengar atau kubaca sendiri di majalah anak-anak pada masa kecil, cerita-ceritanya lebih sering bersetting di tengah hutan. Sebuah dongeng tanpa hutan seolah-olah bukan dongeng. Akupun tanpa sadar meyakini bahwa di tempat seperti hutan mestinya  banyak keajaiban yang bisa terjadi.

Kami menyebut hutan dalam bahasa Sasak dengan sebutan “gawah”. Tiap kali aku mendengar kata gawah ini, apa yang membanjiri benakku kemudian adalah segala bentuk kemungkinan dan keajaiban. Suatu tempat yang liar, penuh misteri. Tentang hantu-hantu dan arwah, atau jin yang turun dari gunung, tentang hewan-hewan aneh. Tentang perampok, pencuri, penjahat, serta orang-orang dengan keahlian magis dan pandai mengutuk. Tentang orang baik-baik yang juga sakti. Tentang pertapa yang bijak, serta seorang nenek yang pandai bercerita. Gawah atau hutan dalam benakku adalah sebuah buku dongeng yang terbuka lebar di mana siapapun bisa masuk ke dalamnya.


Saat aku masih kanak-kanak tak sekalipun aku pernah ke hutan. Kami tidak punya keluarga yang tinggal di daerah hutan atau pegunungan macam Sembalun. Pernah sekali, aku diajak ibuku ke Lombok Barat. Aku lupa untuk keperluan apa dan ke rumah siapa. Jika kamu masih anak-anak dan paling bontot biasanya kamu memang menjadi semacam pelengkap saat bepergian. Semacam tas belanja atau tas cangklong yang harus dibawa ke mana-mana. Jadi maafkan aku jika aku tidak bisa mengingat apa-apa tentang hari itu. Sudah terlalu sering aku ikut jalan-jalan dengan ibuku dan ingatanku jadi tumpang tindih.

Justru yang paling kuingat saat itu adalah sewaktu bis kami ngetem di sebuah terminal di daerah terpencil. Saat itu sudah sore dan menjelang magribh. Aku dan ibuku duduk di kursi belakang dekat jendela. Terminal itu diapit oleh pegunungan dan hutan. Dari balik jendela, aku terus saja mendongak ke arah pegunungan itu. Aku memang belum pernah melihat tempat seliar hutan dengan jarak sedekat itu. Takjub.

Aku lupa apa persisnya yang kupikirkan. Mungkin aku menanti sesuatu yang ajaib terjadi di antara pepohonan. Menanti hewan yang aneh, mahluk ajaib, jin atau manusia yang bisa terbang. Mungkin! Yang masih bisa kuingat, aku memang merasa sangat takjub. Hutan dan bebukitan itu terlihat seperti misteri yang menggunung mengitari kami. Dengan segala kemungkinan-kemungkinannya serta hal-hal ajaib yang bisa terjadi kapan saja.

Hingga sekarang, jika aku naik bis atau dalam suatu perjalanan panjang yang melintasi hutan, aku akan disergap oleh perasaan takjub itu. Rasa kagum dan penasaran sekaligus.


(Sebentar-sebentar, sepertinya aku ingat sebutan untuk tempat itu: “dayan gunung” yang berarti “barat gunung”).

Komentar

  1. hahahaha ..imajinasi anak kecil emang gitu Hud .. sampe sekarang kalo saya melewati hutan pinus ketika melintas ke madiun .. saya selalu merasa ingin masuk kedalamnya .. penasaran .. apakah hutan itu seprti di film² yang keren itu ..

    eh ... Sembalun itu apa Hud .. ? bahasa Lombok juga kah .. ?

    1 lagi kosakata Lombok .. GAWAH ... :)

    BalasHapus
  2. hoedz@
    sembalun itu nama kampung di dekat puncak Rinjani. dulu sewaktu SMA pernah punya teman dari sana. pernah berencana main ke rumahnya, tapi ga jadi-jadi, heheh.

    BalasHapus
  3. ati-ati loh puter bake ntar!. wakakak.. yaa namanya hutan kadang emang imajinasi yang timbul bakalan begitu. sama kayak yang kamu deksripsiin.
    jadi kapan terakhir kali kamu ke hutan Da?..

    mendingan kalo mau agak aman, nyari tuh yang hutan wisata. kaliurang misalnya ^_^

    BalasHapus
  4. saya juga sering berimajinasi waktu kecil... hehehe.... :)

    BalasHapus
  5. ke hutan kota Selong aja tuh. hahaha...

    hutan kok ada di tengah kota? tempat latihan lari dulu sewaktu SMA.

    BalasHapus
  6. wah,kalo gitu kamu mesti coba ke Aceh Hud kapan2. Di Aceh hampir sebagian besar dikelilingi dengan hutan dan pegunungan indah
    Dulu, waktu aku TK dan SD, komplek rumahku disebelah hutan pinus. Keren banget.
    Tapi orangtuaku ngelarang aku main disitu meski aku sering bandel juga ga dengerin.abisnya seru banget main di tengah hutan pinus:D

    Kalo denger kata lombok aku kok ingat sambel ya hud???hehhe:D

    BalasHapus
  7. gaphe@
    yah, kalau cari aman mah, di kos aja. kamar kosku dah menyerupai hutan kok--lebih berantakan malah :P

    Nuel@
    hehehehe
    :)

    Habibi@
    haha, hutan kota mah kecil. kalau cuman buat jogging si mayaaan...

    Nova@
    oh ya? bandel kamu yah? hahahah...

    ko bisa inget sambel? apa hubungannya coba? :P

    BalasHapus
  8. ooo dr Lombok ya, pst menyenangkan ya mengenang ms kecil dulu, apalagi bontot alias bungsu kemana2mana ngintil ibu trs ^_^, anak bungsu jg biasanya agak penakut ^_^ apalgi kl diceritain ttg hutan yg serem2...heheh

    BalasHapus
  9. tiwi@
    hehehe tw aja ne mba'
    ga mba' saya ga penakut, cuman suka ngayal aja, hehehe. ujung2nya hayalan itu bikin saya takut sendiri ^^

    BalasHapus
  10. kalau di jawa gawah itu ditanami padi

    (sawah ding....)

    BalasHapus
  11. "Memangnya apalagi yang lebih seru selain bermain petak umpet bersama harimau, berenang bersama buaya, dan melompat dari satu dahan ke dahan lain layaknya tarzan? " ajib!! kagak ada, sumpah..wkwkwk

    wah..hidupku malah banyak yang nyerempet2 ke hutan..heheh

    rumah mbahku, beuuh...ayok maen kesana, masih banyak hutannya, masih ada hewan liarnya, monyet...uler...kodok..#halah! tapi kalo harimau sih nggak ada..kalo hantu2an katanya sih banyak yang ketemu juga..

    tempat mondok ku dulu juga dikelilingin ama hutan, berhubung dulu aktif jadi anak kepanduan (semacem pramuka) aku jadi sering gitu keluar masuk hutan..cari lahan buat kemah,.de el el..tapi hutannya udah nggak perawan, hantu sih banyak, tapi kalo hewan udah nggak ada kayaknya..

    rumahku, deket sama jambore, tau kan jambore??yang buat kemah itu tuuuh.,.itu juga itungannya masih hutan, hutan modern, wkwkwk..masa' dalem hutan ada jalan aspal..

    BalasHapus
  12. wah...sama nih bayangan yang terpikirkan waktu kecil. apalagi pas liyat hutan. Dulu kalo aku sering lewat alas roban kalo dari semarang mau ke pemalang. serem banget, namanya aja alas, bau-bau mistisnya kerasa banget.
    aku suka banget templatenya...jgn di ganti yaaa ..yg ini patenkan. mas hud banget dech

    BalasHapus
  13. hahaha. jujur saya lebih suka hutan daripada pantai.beda tipis sih :p

    BalasHapus
  14. saya kalo ada di tengah2 hutan justru malah rada takut, takjub sekaligus panasaran. Takutnya membayangkan kalo ada mahluk2 serem. tapi jadi pemandangan indah juga pas bsa lewat di tengah2 hutan kaya di hutan alas roban atau di cadas pangeran jalanya naik turun dan curam. Ngeri aja pas lagi ada di dalam mobil takutnya nyemplung trus terendus harimau ganas wadawwww! ;D

    BalasHapus
  15. jadi keinget sama pulau Madura nih :P

    BalasHapus
  16. wahh, ini blog impian saya banget masbro,
    salut ama ide" dan postingannya..
    bagus banget!
    hmmm,
    tapi sayang ga da tempat meninggalkan jejak kek shoutmix..
    :D

    BalasHapus
  17. whaa,,lama ga singgah disini ternyata huda ngecat rumah ya...go green nih...ngomongin hutan lagi..hmm...^^

    BalasHapus
  18. joe@
    hehehehe
    ada2 aja ne orang.

    rabest@
    iya saya tahu jambore. tempat ekmah itu kan?
    ooh, kamu sudah akrab ma hutan ya? pantesan, heheh

    BalasHapus
  19. azhia@
    emang alas roban artinya apa y?

    ya neh, templatenya dibikinin si John. hee keren kan?

    Yen@
    wuiiih sama saya juga. hehehe. lebih suka yang dingin2 daripada yang panas2. heheheh

    yayack@
    beuh..sama dung! alas roban itu di mana ya? saya jadi penasaran...

    John Terro@
    haha, emang di Madura banyak Hutan juga y? kirain pantai doang, heheh

    Eyga@
    haha, salam kenal bos! terima kasih atas kunjungannya. sudah saya follow back :)

    shoutmixnya dihapus (banyak spam si, hehehe)

    Fairysha@
    waaah, udah posting lagi mba'. horeee..
    iya neh, kemarin dicatin ma si John. heheheh

    BalasHapus
  20. sepertinya asyik sekali untuk petualangan

    BalasHapus
  21. aku juga punya sahabat pena asal lombok barat (praya), nemu dari majalah Bobo... sekarang kul di jogja juga loh...
    dulu q juga sering kepikiran kalo diluar jawa semuanya adalah hutan belantara...hahahaha

    BalasHapus
  22. aku juga punya sahabat pena asal lombok barat (praya), nemu dari majalah Bobo... sekarang kul di jogja juga loh...
    dulu q juga sering kepikiran kalo diluar jawa semuanya adalah hutan belantara...hahahaha

    BalasHapus
  23. kemal Hayat@
    ??

    Aina@
    oh yaaaaaaaaaaaaa?

    BalasHapus
  24. Kami menyebut hutan dalam bahasa Sasak dengan sebutan “gawah”.

    Saya baru tahu artinya sekarang. Sempat mengernyitkan dahi waktu membacanya. Masa kecil saya juga jauh dari yang namanya hutan. Desa saya ada di dataran rendah, jauh dari perbukitan dan gunung. Jauh juga dari laut, tapi amat dekat sekali dengan sungai dan banjir yang kerap kali menimpa kampung saya waktu kecil.

    *Ah, kenapa jadi saya malah yang cerita?

    BalasHapus
  25. Joko Sutarto@
    ga apa-apa kok mas... ditunggu cerita nostalgia masa kecilnya mas Joko, heee

    BalasHapus
  26. template baru yah bang, keren euy... memanjakan mata banget ^^V

    BalasHapus
  27. bos.... bantu isiin kuesioner gw dong.... buat skripsi ni. nanti jawabnya sepengetahuan lo aja...

    http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2011/05/hey-para-blogger-semua-kali-ini-gw-iman.html

    BalasHapus
  28. cyaam@
    yupz! ^^ trims...

    Nuel@
    sudah tuh..
    sukses buat skripsimu!

    BalasHapus
  29. ga cocok banget baca tulisan ini tengah malam buta gini :( emang ga pas di tengah hutan c, tapi tapi makhluk halus kan bisa ada di mana aja. emang dasar seniman sukanya yang ga lazim gitu y ... :p

    dulu rumahku juga di dekat hutan. ibuku bilang, pas pertama kali pindah ke kalimantan, masih bisa ngeliat orang utan dari jendela. waktu aku kecil juga pernah kejadian biawak masuk rumah.

    sekarang lantaran lokasinya deket kampus, hutan di sekitaran rumah udah ganti fungsi jadi kos2an. sayang juga.

    BalasHapus
  30. cho@
    eh iya ding, cho dari Kalimantan y?

    iya mahluk halus bisa ada di mana saja, di warnet sini juga banyak cerita seremnya. Apalagi kalau jaga sift 3 :D... mau coba?

    BalasHapus
  31. betul. rasanya dingin lebih keren daripada panas :p

    BalasHapus
  32. cho@
    ;'P

    YeN@
    hahaha..
    berarti kamu lebih suka Es Campur daripada Bakso?
    #nyambung ga sih?

    BalasHapus
  33. dua2nya suka kok mas. jadi kalo mau traktir dua2nya juga boleh.. *sapa yg mau traktir??hehehh :p

    BalasHapus
  34. hud hud, aku nemu blogmu ini jadi refrensi (direfrensikan sebagai blog yg memuat review buku) oleh seorang teman, penulis dan pencinta buku: bukunya sudah terbit, ini linknya

    http://indonesiabuku.com/?p=9308

    BalasHapus
  35. menanggapi @Irwan bajang:
    beuh, beuh, beuh makin sip aja mas Huda >.<

    BalasHapus
  36. Irwan@
    makasi bang. sudah saya lihat linknya.. dan diblogroll di sini (reading all that jazz).

    trims infonya..

    YeN@
    traktiran? boleeeh... duitnya dari kamu, hehehe

    BalasHapus
  37. iya, aku yg ngasih duitnya deh, tp dr dompet mas Huda yah..haha

    BalasHapus
  38. Nteh bkedek jok gawah rinjani,,
    Travel aku kadu,,
    Bkedek le' gawah sasak

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

10 Film Asia yang Tak Terlupakan

Sandikala

Film Korea Yang Layak Kamu Tonton