Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya 2!

Guru si cacing is back! Lewat buku ini kita disuguhi lagi 108 cerita. Sebenarnya kemarin itu saya sedang mencari bukunya si Murakami. Tapi melihat buku ini ada di rak, saya tidak bisa menahan diri untuk tidak membelinya. Yeah, Murakami bisa menunggu bulan depan ^^V.

Di buku ke dua ini, si Ajahn Brahm menginspirasi kita kembali lewat cerita-ceritanya, terutama dalam menyikapi kerentanan badan dan batin kita, perubahan, cinta tanpa keakuan serta bahagia tanpa syarat. Apa yang paling saya sukai dari si Ajahn Brahm adalah humornya. Meskipun dia seorang biksu (tokoh agama), ia sama sekali tidak ja'im.

Kalau dibandingkan dengan buku yang pertama, humor dalam buku kedua ini tidak sebanyak di buku pertama. Tapi itu tidak berarti bahwa buku ini tidak bagus. Bagus banget malah! Makanya saya review :'p.

Empat Cara Melepas

Sulit memilih mana cerita yang paling saya sukai. Saya akan membaca buku ini lagi dan lagi. Tapi kalau dipaksa milih, untuk saat ini yang paling saya suka adalah tulisan yang berjudul “batin ala teflon”. Mungkin ngena aja kali ya?


Nah, jadi di buku ini si Ajahn mengajarkan kita empat cara melepas. Batin ala teflon merupakan cara keempat untuk melepas. Melepas apa? Melepas apa saja; entah itu kenangan buruk masa lalu, perasaan negatif masa kini, ataupun ketakutan akan masa depan. Hal-hal ini tidak hanya menyiksa batin kita, namun juga melukai orang-orang terdekat kita.

Dengan memiliki batin ala teflon, kita tidak melekatkan apapun pada diri kita. Karena dunia ini terus berubah, momen-momen yang kita lewatipun berdatangan silih berganti. Jadi dengan batin ala teflon seluruh kebahagiaan dan ketidakbahagiaan ini tidak akan menempel pada diri kita. Begitu juga dalam menyikapi pengetahuan. Kadang, kita begitu disibukkan oleh pengetahuan yang telah kita pelajari dan membutakan diri atas kebenaran yang sesungguhnya tengah terjadi.

Bahkan saat mempelajari agama sekalipun. Kita lebih sibuk dengan pengetahuan yang dibertitahukan kepada kita (entah oleh tokoh agama atau oleh siapapun). Pengetahuan ini begitu melekat di batin kita dan membuat kita lupa untuk menemukan sendiri lewat pengalaman-pengalaman kita pribadi.

Best Quote

“Jika ada yang mengatakan hal-hal buruk kepada Anda, saya katakan kepada Anda, “buat apa kita punya dua telinga? Jika Anda perhatikan baik-baik, kan satu untuk masuk dan satu lagi untuk keluar? Masuk telinga kiri, keluar telinga kanan.”

Highly Recommended!

Tentang Buku ini

Penutur: Ajahn Brahm
Penghimpun & Penerjemah: Tasfan Santacitta
Penerbit: Awareness Publication
Cetakan 1 Maret 2011


.
You may also like: Si cacing dan Kotoran Kesayangannya

Komentar

  1. satu poin of view yang aku belajar dari Quotes itu.. keren.. melihat dari sudut pandang yang berbeda. heheh.. asal jangan dipake untuk sesuatu yang bermanfaat aja. sayang kalo keluar kuping doank

    BalasHapus
  2. Ajeng@
    Ayo masukin ke list mu! yang satu ini keren loh. bila perlu kamu beli yang pertama juga sekalian.#promosi

    Gaphe@
    hehehe itulah ajahn. banyak tulisannya yang kelaur dari pakem... tulisan pertama di buku ini aja judulnya: "dok ada yang beres dengan saya"

    BalasHapus
  3. kayaknya, I need to read that book.. :(

    BalasHapus
  4. mau? pinjem punya ku aja. klau mau...

    BalasHapus
  5. berapaan itu Hud .. ?
    kalo udah baca paketin ke Surabaya ya ..

    huahahahahaha ...

    BalasHapus
  6. hahaha ... sayang dengan kotorannya yah :P

    BalasHapus
  7. Kayaknya bagus juga sih... judulnya 'aneh' banget... hehehe

    BTW, makasih udah rajin menjengukku selama aku diklat ya.?

    BalasHapus
  8. bneran ini boleh pinjem? iya, kemrn penulisnya sempet ditulis kompas. berarti bukunya emnag bagus. cum baru ngeh kemaren itu kalo yg nulis biksu ternyata. tak pikir motivator biasa, pake jas, pake dasi. kayak bapak yg satu itu itu. hahah.

    barter sama norwegian wood? apa kafka on the shore?

    BalasHapus
  9. hoedz@
    hahahaha..
    beli aja napa?
    kemarin harganya 50.000

    John Terro@
    yah, begitulah :'P

    mb Reni@
    bagus ko mba. ini bukan buku motivasi biasa...

    sama-ama mb. Moga diklatnya sukses mb.

    ccho@
    boleh! beneran ni mau ngasi saya pinjem murakami, dua-duanya boleh ga? mau mau mau...

    emang bagus ko buku2nya si Ajahn Brahm ini. isinya beda ma buku2 motivasi yang lain.

    Shasha@
    ayo baca sha... kamu pasti suka :D

    Jejak Langkahku@
    ayo dibeli-dibeli-dibeli.....
    #promosi^^

    BalasHapus
  10. tertarik baca, cuman lagi ga ada duit buat belinya.. hehehe.... btw makasi reviewnya. tak masukin ke daftar buku yang pengen ku beli nanti.

    btw pernah baca novelnya damien dematra belon?? bagus tuh hud...

    BalasHapus
  11. hahah, sori hud, aku cuman bercanda. :p

    ya nggalah. beneran ini. boleh aja kalo mau pinjem dua-duanya. tapi yg satunya tebel, yg satunya pake bahasa inggris. gimana? :)

    BalasHapus
  12. nuel@
    bagus loh.
    damien damatra yang banyak nulis tentang ubama itu ya? hmmm

    cho@
    bahasa inggris? ^^"
    yg bahasa indonesia aja dah. hehehe. beneran ne mau dkasi minjem? #too good to be true..

    BalasHapus
  13. kalo gitu kamu minjemnya yg norwegian wood. sebenernya bahasa inggrisnya simple. murakami itu kan udah dikenal sama tulisannya yang gampang dicerna tapi maknanya dalem banget. ngga kayak baca tulisannya sedaris.

    kalo mau baca versi indonesia kafka on the shore gratis, ada di perpus kota di deket gramedia. tinggal urus kartunya sebentar. ato kalo mau baca bukunya di tempat juga boleh.

    udah pernah baca murakami sebelumnya? :)

    BalasHapus
  14. cho@
    belum pernah. Tapi banyak yang ngerekomndasiin si. owh, di perpus ada juga y? tapi pengen punya koleksi sendiri juga (apa daya budjet ga nyampe', heq-heq..).

    BalasHapus
  15. semoga buku ini masuk perpus.Amin. *doa wajib kalo mupeng ama buku bagus

    BalasHapus
  16. baca aja dulu. kalo suka, nanti dijamin bakal nyari buku-bukunya yang lain juga. :)

    jd gmna nih? tukeran nomer hape, atau langsung janjian ketemu di mana? btw, aku boleh pinjem jilid satu sama dua? boleh y, pls, pls. kalo ga boleh, gapapa juga sih. *nyabut golok*

    BalasHapus
  17. yen@
    hahaha... semoga doa kamu terkabul Yen.
    Eh, siapa tahu penerbitnya juga baca komenmu--terus nymbang buku ke perpus. coz buku2 buddhis yang mudah dipahami sulit banget ditemukan di perpus--jarang.

    Cho@
    iya saya penasaran beud.
    nomer HP ku sudah ku inbox di FB mu..
    ^^
    trims y!

    BalasHapus
  18. quotenya itu keren huda. kalo aku sih ngambil pelajarannya kadang omongan orang itu ga selamanya membangun kita, makanya kenapa ada dua telinga agar kita bisa menyaring suara yang baik dan yang buruk.

    hhmmm salut deh sama kamu suka baca buku, kalau aku tau ya, mesti di "paksa" dulu sama ayahku baru aku baca:(

    BalasHapus
  19. saya rada bingung sama quotenya...

    BalasHapus
  20. Wah mas Huda lama tak bersua via blog tentunya..hohoho, baru tau itu judul buku..

    BalasHapus
  21. judul buku ama isi agak kontras ya.... kalo liat sampulnya doang pasti tak pikir ni buku cerita wat anak2 :)

    BalasHapus
  22. nova@
    haha, nova ayahku kamu tuh hebat! kalau aku dibeliin2 buku seperti kamu, beeh... bakalan bahagia...


    Eks@
    hahahaha

    Rose@
    bagus! bagus banget ne buku...

    Aina@
    haha, iya bibi'ku juga ngira ini buku buat anak-anak. ilustrasinya unyu si. tapi bagus kok!

    BalasHapus
  23. Halo, Mas Huda, saya baru tau nih kalau buku ini untuk orang dewasa. Udah berkali-kali saya lihat buku ini, tapi nggak 'ngeh'. Saya pikir ini buku buat anak-anak, karena judulnya mirip dengan bacaan anak-anak.

    Membaca reviu ini, jadi bikin saya tertarik untuk membaca bukunya. Thanks buat reviunya yang bagus.

    BalasHapus
  24. Hoeda Manis@
    halo juga mas Huda (nama kita sama, hahaha). Yups, banyak yang salah kaprah dengan judul dan ilustrasinya.

    trims atas kunjungannya mas ^^

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

10 Film Asia yang Tak Terlupakan

Sandikala

Film Korea Yang Layak Kamu Tonton