Asing

Oke, saya mau cerita tentang masa kecil saya lagi...

Salah satu kakak saya punya sebuah walkman berwarna hitam. Kebetulan walkman ini jenis jadul yang bisa dipakai untuk merekam. Saya memanfaatkan kaset-kaset lama untuk merekam suara saya dan suara-suara di sekitar rumah. Kaset-kaset yang benar-benar sudah lama dan tidak disetel oleh siapapun lagi. Bahkan mungkin terlupakan (saya curiga hanya saya seorang yang menyadari keberadaan kaset-kaset itu).

Kaset-kaset ini diletakkan di dalam laci bersama sisir, spidol-spidol tanpa tutup, gulungan benang, potongan kapur tulis, pensil patah, dan kadang ada biji Srikaya dan Nangka (Di halaman rumah ada tiga pohon nangka dan satu pohon Srikaya. Dan saya adalah orang yang paling bertanggung jawab mengapa biji Nangka dan Srikaya bisa berada di tempat-tempat tertentu di dalam rumah/termasuk laci)

Ehm, kembali ke soal rekam-merekam tadi....  Tanpa tujuan saya akan berkeliling rumah dan mulai merekam.

Saat distel kembali, biasanya bagian yang paling tidak saya sukai adalah bagian saat suara saya muncul dalam rekaman itu. Kedengarannya aneh dan asing. Seolah-olah ada anak orang lain yang tidak saya kenal masuk dan lalu lalang di dalam rumah kami. Terdengar grogi, antara menahan rasa malu dan tawa sekaligus. Kadang ia berpura-pura meniru penyiar radio—dan tidak pernah berhasil—kadang ia juga menyebut satu persatu barang di rumah kami, kadang nyanyi ga jelas, merekam suara bebek, ayam, sampai kendaraan yang kebetulan melintas di depan rumah.


Singkat cerita, lama-lama saya jadi muak mendengarkan suara anak dalam rekaman itu. Padahal itu sebenarnya suara saya sendiri.

Anehnya, tanpa walkman yang merekam, saya bisa berbicara panjang lebar dan tanpa beban kepada orang lain. Entah apakah orang lain juga muak mendengarkan suara saya saat itu. Saya juga tidak tahu apakah hal ini terjadi pada setiap orang, tapi karena terbiasa mendengarkan suara orang lain, kita malah asing dengan suara kita sendiri.

Begitu juga dengan saat saya melihat foto atau potongan rekaman video dengan diri saya di dalamnya. Tidak peduli sebanyak apapun foto yang telah saya ambil, tetap saja barang satu atau dua detik, saya dijalari perasaan asing saat melihat sosok saya sendiri dalam foto itu. Sosok yang hanya saya lihat sekali dua di depan cermin setelah saya mandi. Meski usia saya sudah dua puluh tahun lebih (lebihnya ga usah disebut :'p), seterbiasa apapun saya dengan diri saya, tetap saja ada bagian yang asing saat melihat atau mendengar diri saya sendiri.

Mungkin saya merasa tidak nyaman dengan ide bahwa 'saya' ada di 'sana', bukannya di 'sini'. Atau mungkin karena saya terlalu terbiasa dengan diri saya sendiri. Terbiasa melihat dunia dari dalam rumah yang kita sebut tubuh. Melihat foto, mendengar rekaman atau menonton video, membuat saya merasa seperti melompat keluar dari rumah ini. Melihat diri saya dari perspektif orang lain. Padahal orang lain belum tentu memusingkan hal itu. Kadang sesekali saya diliputi pikiran tentang kematian. Apakah saat mati kelak kita memiliki waktu untuk berjalan-jalan dan mengamati diri kita sendiri?


well well well... sebelum tulisan saya bertambah suram, saya akhiri saja postingannya sampai di sini...

Terimakasih bagi yang telah sudi membaca.





.

Komentar

  1. hehehe terkadang orang yg bersikap spt itu memiliki rasa kepercayaan diri yg kurang lho Huda..ini sy pahami dr ilmu psikologi *hueks...sok tau banget.. jgn muntah ya Huda.. tp jgn khawatir semua rasa itu akn berubah menjadi terbalik di kala dirimu sdh menemukan tambatan hatimu*tambah ngaco jgn dimasukin hati ya..hehhe, udah ah ntar si Huda tmbh mual baca komenku yg ga penting sama sekali ini, piss. eh ada lg, enjoy your life Huda, spt daku yg sll enjoy saat berkunjung ke blog yg hijau seger ini*bikin mata adem ^_^ *cling2... hehehe

    BalasHapus
  2. tiwi@
    muntah gimana ya? saya malah ngakak baca komennya mb tiwi. Trims ya mba'..

    *Cling2...(langsung jelalatan)

    BalasHapus
  3. haha!biji srikaya dan nangka yg nyasar di laci...*bagian ini lucu*
    *keanehan masa kecil...hmmm

    BalasHapus
  4. sepertinya kalo mau serius saya komentari semua akan bisa jadi entri tulisan ini.wkwkwk

    tp jika menyesuaikan dgn inti postingan ini, komennya adalah, sedikit banyak sama. makanya kadang saya agak2 gimana gitu kalo difoto ato direkam..
    *selain karena fakta bahwa tampangku suka jelek kalo difoto :p

    BalasHapus
  5. ayooo bang tingkatin PDnya, akui aja kalo di depan cermin, foto atau video tetep oke :D

    BalasHapus
  6. ^^KoskakiUngu^^@
    heheheh, iyaa, jaga kaki kalian agar tetap hangat ^^
    #ga nyambung kan?

    YeN@
    ^^
    ini perpanjangan dari dialog kita d FB y? hehehe

    Retno Novitha S@
    beuh...seluruh dunia jadi tw kalau saya ini pemalu. hahahaha

    BalasHapus
  7. hahaha, iya kayaknya
    kok bisa se-tema sih ama obrolannya??haha

    BalasHapus
  8. hahahaha... wah tulisanmu mengingatkan TK dengan hal serupa.. TK juga dulu suka rekam2 suara gitu.. bedanya TK gak pake walkman... tapi pake tape jadul gitu.. dan TK biasanya ngerekam2 itu nyumput2... hahahha... gak boleh ada yang tau... dan TK juga ngerasain hal yang sama... pas rekaman itu di putar kembali TK langsung berasa asing sama suara itu dan disatu betul seperti yang kamu rasain... "GAK SUKA" denger suara sendiri... hahhahaa....

    tapi lambat laun.. setelah makin dewasa dan sudah bisa menerima diri seutuhnya... TK malah jadi suka mengabadikan hidup TK dari banyak media... lewat, rekam suara, rekam video dan yang pasti lewat foto... mungkin waktu kecil lum bisa nerima diri sendiri... ngerasa belum semprna lah... atau apalah... tapi setelah dewasa dan mengerti segalanya... I was born this way... dan hilang deh sifat itu... hehehe...

    Ketika kamu menyadari diri kamu seutuhnya... kamu pasti malah bakal merasa senang mendengarkan kembali rekaman2 itu... TK juga jadi pengen balik ke Bogor dan cari tuh kaset rekaman... hahahha ^^

    BalasHapus
  9. YeN@
    kenapa yaa??
    ^^

    TK@
    punya pengalaman serupa ya? hehehe..
    kalau sekarang saya dah ga pernah ngerekam-rekam suara lagi.

    kalau dibilang ga nyaman si ga parah2 banget, hehehe. Cuman kadang barang sedetik-dua detik berasa asing aja saat pertama kali dengar atau ngeliat foto itu.

    rekaman ku itu kira-kira masi ada gak ya?

    BalasHapus
  10. walkman hitam??? apakah merk sony juga???? aku juga pernah punya walkman hitam merk sony hadiah dari Bapak waktu balik dari haji. udah lama banget sekitar taon 1997,..
    dulu aku bangga banget mamerin rekaman suaraku di walkman pada teman2ku. bukan bangga ama suaraku sih, tapi bangga ama teknologinya. kan dulu lom ada thu temen2ku yang pengalaman rekam-merekam.hehe. emang kalo dengerin suaraku ndiri kok rasanya aneh banget.pokoe jelek banget en super cempreng deh. padahal kata temen2 kalo nyanyi suaraku merdu #plak.

    BalasHapus
  11. awalnya ngikik ngebaca tulisan di atas, semakin ke bawah..lho lho loh???


    itu alasan jadi poto pp fbmu diburemin kah Hud?

    BalasHapus
  12. ketika mati sepertinya kita sangat memperhatikan kita sendiri bukan orang lain :P

    BalasHapus
  13. Aina@
    iya merknya Sony, warna item, tebel. (kayanya sama deh). iya bangga juga si,lucu, aneh, gimana gitulah denger suara sendiri, hehehe...

    Ajeng@
    hehehhehe...

    John Terro@
    every living creature on this earth will die alone
    (taken from Donne Darko, hehee)

    BalasHapus
  14. selamat, anda normal. semua manusia emang bakal ngerasa aneh dengan suaranya sendiri (ketika mendengar lewat rekaman). saya pernah baca tentang ini, katanya di otak ada satu sel ato apalah, yang akan membuat kita 'menolak' menerima bahwa itu suara kita...

    BalasHapus
  15. Eks@
    Fyuuuh..
    syukurlah kalu begitu....

    BalasHapus
  16. suara kamu sexy kok hoed
    Oups! apa aku menyebar fitnah?
    teteeep aja aku ngakak baca tulisanmu.
    As Always!

    BalasHapus

Posting Komentar