Buku 'Itu'

Saya sangat senang membaca buku, dan karenanya saya lebih antusias membeli buku ketimbang beli hal lainnya. Meski akhirnya tidak semua buku yang saya beli itu terbaca. Kadang mereka mendekam saja di rak. Kebanyakan cuman saya baca bab-bab awal, kemudian tidak diteruskan lagi. Pernah juga saya menyesal. Buku ini tidak seperti yang kuharapkan, keluh saya. Ada perasaan sayang juga sebenarnya. Melihat buku-buku itu bertumpukan tanpa pernah diselesaikan. Tapi entah kenapa saya tidakpernah kapok membeli buku. Kadang harus menahan diri juga agar tidak membeli. Untungnya bulan Juli ini sampai sekarang saya berhasil menahan diri untuk tidak membeli.

Tapi sebentar, ini bukan berarti buku saya sangat banyak. Jumlahnya biasa saja. Pasti ada yang koleksinya jauh lebih banyak di luar sana. Biasanya sebulan (kalau keuangan memungkinkan) saya membeli satu atau dua buku. Dari buku yang saya beli sejak Desember tahun lalu, baru buku Si Cacing, The Pilgrimage dan The janissary Tree doang yang berhasil saya baca sampai habis. Padahal sampai bulan Juni kemarin, tiap kali gajian saya pasti beli buku. Belum lagi buku yang saya pinjam dari teman. Buku yang dari Cho aja baru selesai saya baca semalam ^^V. Sementara dari Habibi saya minjem 3 buku sekaligus (belum selesai semua). Untungnya sekarang saya lagi ga aktif jadi anggota perpustakaan manapun. Kalau seandainya iya, bisa dijamin, tiap minggu saya akan membawa pulang dua buku, dan kemungkinan besar selalu kena denda karena minjem kelamaan.

Kadang saya menyebut ini penyakit. Sering kali saat di toko buku, saya punya semacam keyakinan bahwa salah satu buku di situ bakalan bikin akhir pekan saya menyenangkan. Sebenarnya buku juga bisa menjadi sumber kebahagiaan. Maksud saya, pasti pernah kan kita membaca buku yang benar-benar kita sukai. Sampai-sampai saat beraktifitas, kita tidak sabar untuk segera pulang dan membaca buku itu. Buku yang membuat kita begadang, atau buku yang begitu selesai membacanya, seperti yang dikatakan Andra and The Backbone, membuat kita merasa “seperti hidup kembali!”. Yup, buku yang menginspirasi.

Tidak jarang pula, dari buku macam ini kita terdorong untuk membaca buku-buku lainnya. Misalnya saja saya yang dulu sangat fanatik dengan fiksi. Sulit rasanya percaya saya bisa baca buku non fiksi. Tapi lewat sebuah novel saya jadi tertarik dengan isu tertentu. Dan tahu-tahu saya mendapati diri saya tengah membaca buku tentang gen, atau sejarah Maluku, atau tokoh etika. Hei, kadang ini seperti melakukan pertualangan! Meskipun tidak dijamin buku-buku itu selalu menarik.

Kalau ada seseorang yang bilang dia tidak suka membaca buku, kemungkinannya ada dua; dia memang tidak suka membaca buku, atau bisa jadi, dia belum menemukan buku 'itu'. Buku yang benar-benar ia sukai. Buku yang membuatnya mencintai buku-buku lainnya. Buku yang membuatnya menjelajahi satu buku ke buku berikutnya. Jadi, kalau di antara kalian ada yang saat ini ingin sekali menjadi penikmat buku (tapi tak berhasil), mungkin yang diperlukan adalah mulai membaca buku apa saja. Siapa tahu satu di antara buku yang kamu baca hari ini, atau besok, atau lusa, adalah buku 'itu'.

Pernah juga saya mendengar celetukan dari seseorang yang kebetulan sudah berkeluarga. Dulunya dia senang membaca buku. Tapi semenjak berkeluarga, bekerja, dan banyak kesibukan lainnya, waktunya untuk membaca buku jadi sedikit, bahkan kadang tidak ada. Jadi, bagi kita-kita yang masih muda ini, mumpung dalam suasana liburan, yuk baca buku! Selagi muda kawan... siapa tahu, satu di antara buku yang kamu baca hari ini, atau besok, atau lusa, adalah buku 'itu'.

Komentar

  1. wah, kalo saya malah jarang banget baca buku. selain karena masalah keuangan, saya emang ngga begitu doyan baca.

    kalo bisa, dipaketin aja tuh buku2 yang dirak. paketin ke jakarta, bang. hahaha. liat alamat saya di fb. #plak.

    BalasHapus
  2. eks@
    hahaha, lha ntar kalau ga dibaca, yah sama aja...

    BalasHapus
  3. kalo saya lebih sering kecewa krn membeli buku yg tdk sesuai dgn yg diharapkan, tp krn sayang sdh dibeli jadi harus dibaca sampai selesai. :)

    BalasHapus
  4. wah pengalamannya hampir sama seperti aq...
    awal bulan ini aq membeli 4 buku sekaligus...

    dan buku2 yg dlu d beli pun belum semuanya terbaca...

    BalasHapus
  5. Buku 'itu'. Istilah yang menarik. Sepertinya memang seperti itu ya. Orang mungkin belum bisa suka membaca buku, karena memang belum ketemu 'soulmate'-nya. Kalau sudah nemu yang 'itu', bisa jadi malah kecanduan dan nggak mau lepas lagi.

    Btw, perkawinan dan kesibukan menjadi orangtua memang sering jadi faktor yang memutuskan hubungan seseorang dengan buku-bukunya. Jangankan udah kawin, wong masih pacaran saja udah nyita banyak waktu. Itulah kenapa aku malas pacaran. Mending pacaran sama buku daripada sama cewek. Nggak ribet!

    BalasHapus
  6. wah sama dong...
    kalo pas jalan ke toko buku
    liat ini itu dibeli
    nyampe rumah dibaca dikit dah lupa nerusinnya..

    BalasHapus
  7. Iya, mumpung masih single, udah selesai kuliah, belum punya kerjaan, banyak2in baca buku. waktunya masih luang soalnya. Hahaha... *ngomong ke diri sendiri*

    BalasHapus
  8. jadi nyadar..kalo dah lama banget ga beli buku :(

    BalasHapus
  9. memang sih, kita hanya perlu membaca buku untuk mengetahui dunia :)

    BalasHapus
  10. penyakiiittt.. penyakitt.. udah tahu ngga bisa nyelesaiin, tiap liat buku bagus pasti pengen beli. Setuju banget sama kamu.. hiks hiks.. :(

    BalasHapus
  11. hmm...paragraf terakhir aku banget tuch. dulu pas baru2 lahiran ga sempet deh baca buku. tapi alhamdulillah, begitu dapet ritmenya antara jadi istri, ibu, pegawai...akhirnya sempet juga baca buku (walo nyicil xixixiii...).
    setuju ma kamu, Hud, bagi yg ga suka baca buku, mungkin karena dia belum nemu buku "itu"

    BalasHapus
  12. aku juga seneng banget baca buku. Tapi kalo aku dah mulai baca buku, kebanyakan sih di selsein mau itu ngebosenin kayak apa pun, mau itu sampe tahunan... tp ttp aja pst selsei. tantangan itu hahahaa...

    BalasHapus
  13. enakan duku ketimbang buku, sob. hahhahaha....

    BalasHapus
  14. wets... baca postingan ini rasanya ngaca banget, hahaha

    memang sih Buku salah satu hal yang bawaannya bikin nafsu kalo liat di toko, raasnya pengen dilamar semua yah walau ujung ujungnya ke rak juga. hahaha yg penting puas, kan investasi untuk masa depan juga kan yah.

    BalasHapus
  15. Mungkin lebih tepatnya hobi yang bisa aku sematkan padamu adalah: filatelis! eh, salah ya. apa ya julukan bagi pengoleksi buku? bibliografi bukan?

    BalasHapus
  16. yups setuju mas Hudaaaaaaa, ngerasa udah nemu tp g tau jga sayangnya say suka g perhatian sama buku, lecek2, kelipat..hehe

    BalasHapus
  17. elkahive@
    hahaha, kalau saya dah kecewa, susah banget nyeleseinnya. padahal ngerasa sayang juga ma duit yang keluar. salut deh ma kamu.. :)

    Arif Ramadha@
    hhaha, cheers bang!


    Hoeda Manis@
    ah masa? yang bener mas? heheheh. kalau pacaran ma cewek yang doyan baca buku kan asik tuh. pas kencan bisa ngomongin buku ma pacar, "Yang, udah baca bukunya murakami belum. kan ada adegan fisik si naoko ma watanabe di hutan tuh. kita cobain yuk!" #ngayal

    rawins@
    hahaha, iya mas. kayanya emang penyakit orang kebanyakan yah?

    Kimi@
    ahahahahah... judulnya monolog ya?

    Todi@
    hehehe, ga apa-apa mas. asal baca bukunya tetap aktif

    John Terro@
    ng... baca buku penting sih. mungkin bukan satu-satunya cara untuk mengetahui dunia. tapi. ah asik deh pokoknya. :)

    Ana@
    hahaha, andai saja ada penerbit yang bak hati ngirimin buku gratis gitu ya? #ngarep

    Mb Rifka@
    tapi keren juga tuh mb, nyempat-nyempatin nyicil. hmm...

    Mila@
    hahaha, suka tantangan ya mb? kalau saya dah males, dibiarin aja. tapi ngerasa bersalah juga sih....

    Cyaam@
    hahhaha, iya banget. kadang pengen bawa buku-buku itu dari ujung ke ujung. bisa dianggap investasi juga sih. kalau beli pakaian, lima tahun kemudian belum tentu bisa dipakai lagi. benar begitu?

    Kimmi@
    eh, aku malah g tahu. bibliorafi mungkin. kayanya si Ana tahu tuh, dia punya blog yang judulnya miss bibliography,

    Rose@
    heheheh, hayoh, dirawat bukunya. lebih diperhatikan lagi..


    Tanks all....

    BalasHapus
  18. yup! menurutku malah ada beberapa buku yang bisa disebut "buku itu" hehhe

    BalasHapus
  19. blogger 'itu'

    ehhehehehhe


    saya juga suka baca buku

    BalasHapus
  20. aku juga suka buku....suka beli buku... apalagi beli buku 'itu', maksudnya buku2 murah di pameran buku... wah, bisa habis ratusan ribu.... dengan hasil satu tas ransel penuh buku.......

    BalasHapus
  21. setiap kali maen ke gramed ato toko buku lainnya sya sllu duduk terpekur sambil berpikir, kira2 gimana cara bawa pulang smua buku2 itu? tiba2 memikirkan perampokan keji di siang bolong tanpa kesulitan sedikitpun. tpi tetap sja ujung2nya mentok, sya mesti datangkan ahli hipnotis berapa orang biar rencana perampokan sya berhasil?? hehehe

    BalasHapus
  22. Kalo aku sih ga terlalu menggebu-gebu buat beli buku kecuali aku sudah tahu bahwa ceritanya terjamin bagus. cuma suka ga tahan banget buat baca, apapun caranya. minjem kek, rental kek, ebook kek, ato nyolong(nyolong baca maksudku :p)

    salah satu hal yg bikin aku agak males beli adalah aku agak2 males baca ulang buku yang udah pernah aku baca. kecuali itu aku suka banget. sekalipun ada buku biasa2 aja yg aku baca ulang biasanya cuma loncat2 aja dan biasanya dikarenakan unsur kepentingan aja..

    BalasHapus
  23. hehehe...kalo aku beli buku sering di tumpuk da. jadi pas beli buku itu kaya orang kaya banyak duit, hehehe...tapi semua buku yang aku beli pasti dibaca walau mungkin butuh waktu beberapa lama... ^^

    BalasHapus
  24. Hmm...
    kebiasaan saya dari dulu juga adalah selalu membeli buku kalau masuk toko buku (yaiyalah, masa dari toko bangunan?), sebab itulah sekarang males ke toko buku karena gak mau beli buku yang tiba-tiba terlihat menarik. Hehehe..

    Lagipula, minat baca sekarang naik turun, malah mood buat baca itu jarang ada. Makanya menahan diri dari beli buku banyak daripada gak dibaca.

    BalasHapus
  25. ada tag buat lu -->

    http://emmanuelthespecialone.blogspot.com/2011/07/characteristic-of-girl-i-like.html

    BalasHapus
  26. Selamat siang..
    Selama pemilik blog ini selalu mendapatkan keberkahan..

    BalasHapus
  27. kalo saya kebanyakan nahannya supaya nggak beli buku Hud, maklumlah disesuaikan ama kebutuhan bukan keinginan.

    buku2 yang udah kamu baca trus di share di blog gini sebenernya pengen juga punya alias beli dulu, cuman ya balik ke alasan di atas. Di rakku juga ada beberapa buku yang pas kubaca loncat2, kadang balik lagi buat nyari2 apa yang ingin aku baca :D

    trus ada lagi, buku2 yang sangat kubutuhkan mahal2 euy ini nih yang nyebelin.

    BalasHapus
  28. rapi@
    buku 'itu' mu apa?

    Mb Hani@
    ada blogger 'itu' juga ya? hehehe
    pasti sukalah, mba juga nulis kan?

    Aina@
    ratusan ribu? tajir kamu yah? aku paling banter 100 ribu. ga berani lebih, heheheh. masi kere --

    Accilong@
    ahahaha, kayanya kita bisa jadi partner untuk ngerampok toko buku..

    YeN@
    hehehe, malah kalau menggebu-gebu baca itu lebih bagus. kalau menggebu-gebu buat beli biasaya disebabkan sifat labil kali yah?

    Fairysha@
    hehehe, sama mba'. suka berasa kaya orang kaya pas belanja buku. tapi susahnya meodorong diri untuk bertaggungjawab sama buku yag dah dibaca.

    Sulhan Habibi@
    hihihi, iya... sama. mood baca lagi naik turun. mungki saya harus jarang-jarag ke toko buku kali ya? habisin buku yang dah dibaca pinjem gitu kali yak?

    Nuel@
    bukannya blogmu tertutup gitu nuel?

    Budy@
    selamat siang..
    amin

    Ajeng@
    hihihih...

    hmm... sebenrnya aku senang bertukar-tukar baca dengan teman. sayangnya kamu jauh ya? di banjarmasin, hauahauahu

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

10 Film Asia yang Tak Terlupakan

Sandikala

Film Korea Yang Layak Kamu Tonton