Quote Of The Day #6

Sterling Cooper

A man is whatever room he is in

(Sterling Cooper dalam episode ke 12 serial TV Mad Men)


Hurray, akhirnya saya dapat tontonan yang bisa bikin betah. Setelah serial LOST habis pada episode ke 114, saya mencoba nyari-nyari serial televisi berikutnya yang layak tonton. Salah satu kelebihan kalau kita punya serial TV favorit adalah, kita punya sesuatu untuk ditunggu-tunggu. Atau, kalau lagi bosan dan tak tahu mau ngapain lagi, kita bisa merefresh diri sejenak lewat serial TV. Dengan catatan, serial tersebut benar-benar berbobot. Alih-alih bikin bete' sama logika filmnya. Sayang sekali serial TV di Indonesia tidak bisa diandalkan. Saya mending nonton cat mengering daripada nonton sinetron Indonesia.

Oke, jadi pada espisode ke 12 Mad Men, Sterling Cooper, seorang pemimpin perusahaan Advertising, berkata begini, “The japanese saying, A man is whatever room he is in”. Dia ngomong begini saat salah satu anak buahnya Pete, melaporkan Donald Draper sebagai penipu. Kenyataannya Donald Draper, sang tokoh utama dalam film ini, memang memalsukan identitas aslinya. Dia bukanlah Donald Draper, nama aslinya adalah.... Oke lupakan.

Mengingat judul postingan ini Quote Of The Day, jadi yang mau kita bahas di sini adalah kalimat 'itu'.. Sebuah kalimat dari pribahasa Jepang yang diucapkan oleh si Sterling Cooper. Mungkin dalam bahasa Indonesia kurang lebih akan berarti; “kita tidak pernah menjadi orang yang sama seumur hidup kita.


Coba bayangkan kalau hidupmu terbagi ke dalam banyak ruangan. Misal ruangan pertama berisi keluargamu, orang-orang terdekat. Ruangan ke dua; adalah teman-temanmu semasa SD, ruang ke tiga; teman-teman sepergaulanmu masa remaja, ruangan ke empat; berisi teman-teman sepergaulan saat kuliah. Saat masuk ke ruangan-ruangan itu kamu akan bertindak, bersikap, dan berbicara dengan cara yang berbeda-beda.

Kalau dalam ruangan pertama misalnya, saya pasti akan menjadi seorang Huda yang dari dulu mereka kenal. Saya tidak akan mengucapkan kata-kata kotor (misalnya), karena keluarga saya ketat sekali dalam urusan kata-kata 'kotor'. Dan saya pun tak perlu berusaha keras menahan diri, karena semuanya begitu alami. Tanpa usaha apapun, secara otomatis otak saya akan mematikan kata-kata 'terlarang' yang tidak boleh diucapkan itu. Tapi kalau sedang bersama teman-teman—dimana kata-kata macam itu dianggap biasa—dengan mudah kita mengucapkannya. Tanpa beban sama sekali. Itu baru soal kata-kata. Belum yang lain-lainnya. Ambil saja contoh saat reuni. Kalau saya reuni dengan teman-teman saya semasa SD suasananya akan berbeda dengan reuni bersama teman-teman saya semasa SMA. Tanpa sadar, kita akan kembali menjadi diri kita yang dulu. Orang-orang mengenal kita dengan cara tertentu dan jauh lebih mudah untuk mempertahankan cara 'tertentu' itu.

Mungkin itu juga sebabnya kita sering merasa kikuk di Facebook. Soalnya mulai dari keluarga, teman masa kecil, remaja, kuliah, kerja, ada di situ semua. Iya, kan? Apalagi dalam status 'kurang aman' yang dikomentari sembarangan oleh teman, tahu-tahu ada keluarga dekat yang ikutan nyempil, rasanya jadi gimanaa gitu. Dan rupa-rupanya hal macam ini tak luput dari perhatian Google+. Katanya sih, di google+ kekikukan semacam itu dapat dihindari. Soalnya kita bisa membagi-bagi lingkar pertemanan kita di Google+. (Tapi saya belum punya akun google+).

Intinya.... apa yang dikatakan dalam pribahasa Jepang itu ada benarnya, “A man is whatever room he is in.”


*tulisan ini muter-muter ga sih?

Komentar

  1. pertamax dulu. baca kemudian!!!!!

    BalasHapus
  2. makanya itu banyak karyawan yang kena pecat bosnya gara-gara status di fbnya,,,, untung ibu, kakak, paman, embah en buyutku gak ada yang punya FB. keluarga yang punya FB cuma adek en sepupu...bisa di-ting-ting-ting lah,,,, :P

    BalasHapus
  3. beuh, beneran di pertamax T_T,

    hmmm enak ya kalau kaya gitu? kayanya saya harus nyoba Google+ nih

    BalasHapus
  4. Hmm memang terkadang tanpa disadari perilaku kita yang muncul sesuai ama lingkungan ya...
    Agak muter-muter sih tulisannya Huda :p

    Hmm baiklah, sepertinya semua lagi pada hebih Google+ ya, apa aku juga buat akun juga ya?

    BalasHapus
  5. google + keren lho bang.. coba deh.. aku udah punya akun'a..bisa chat pake web cam juga..hhiihii..komplit..

    BalasHapus
  6. Huah, google+? temen2ku kayae lom pada tau...ntar aku sendirian donk disana??? tapi repot juga kalo kebanyakan peliharaan, ada blog, fb, tambah google+... kapan waktunya memelihara diri sendiri ya kalo gitu????hehe

    BalasHapus
  7. Chichi@
    hihih, iya chi. lagi hobi muter2... yang mau dibahas apa, ngomongnya kemanaa...

    but tanks for readig.. :)


    >ayoh biki google+, ntar temena di situ, ;)


    Nyla Baker@
    oh ya? aku mau bikin ah..

    Aina@
    hahaha... paling2 ntar kalau google+ rame, FB ditinggalin.

    BalasHapus
  8. setuju, tv serial luar itu keren-keren, itu kalau di Indonesia sinetron kali ya :P

    oooh bagus itu quote :O sama kayak lingkungan adalah siapa diri kita gitu ya

    Google+ alamatnya apasih Om ?

    BalasHapus
  9. yup, bener banget.. tiap orang akan menyesuaikan dengan kondisi dimana dia berada.. ngerasain koq gimana itu.

    dan bukan berarti menjadi diri kita yang dulu akan selamanya juga, dan bukan berarti bahwa manusia nggak bisa berubah menjadi lebih baik kaan??..


    lom pernah nonton tu pilem.. gak ada tipii!!

    BalasHapus
  10. ini gak masuk karakter ganda ya?^^

    BalasHapus
  11. Parenthood bagus juga loh untuk yang demen drama keluarga :)

    Salam kenal *jabat tangan*

    BalasHapus
  12. He'eh, setuju banget!! Itulah hebatnya Tuhan menciptakan manusia, dengan kemampuan adaptasi dan daya inovasi berpikir, bersikap dan bertutur yang luar biasa.. Meskipun dalam hal ini lain artinya dengan istilah berkepribadian ganda ataupun multi (emang ada ya..? haha :o)

    BalasHapus
  13. postingannya bagus, ^^

    tapi contoh kamu koq beda sama pemahaman saya tentang "kita tidak pernah menjadi orang yg sama seumur hidup kita", ya? ==a

    BalasHapus
  14. haduh sori bro
    aku gaptek bener kalo soal tipi
    begini rasanya hidup di pedalaman...

    BalasHapus
  15. sikap sesuai situasi kondisi tapi jadi sampai g apa adanya:)

    BalasHapus
  16. aku setuju banget, makanya kenapa aku lebih suka nonton serial tipi(dorama) tertentu. sampe antusias banget, soale ada humornya, romancenya...komplit. jadi seneng sendiri, ngerasa kehibur, beban penat berkurang. nah, sebelnya tuh kenapa hari sabtu-minggu nggak ada >.<

    bener juga sih, di rumah gini, di kuliahan gitu. emang beda2 tingkah lakunya...sepertinya aku pernah memikirkan hal ini, lupa

    BalasHapus
  17. ga muter2 koq hud... ngena banget malah pesannya. dan ini sering banget gw alami. gw seringkali ngerasa gw beda banget baik itu di keluarga, bareng sama temen akrab, ngumpul bareng temen2 kuliah, ataupun di dunia maya.

    BalasHapus
  18. aku kog tetep ga ngerti ya hubungan quotes nya sama google+ *lemot* hahahaaa

    BalasHapus
  19. Ini intinya tentang Google+ ya? ;))

    BalasHapus
  20. iyah sih aku jg gak selalu menjadi orang yang sama tergantung tempatnya
    tapi paling yang selalu sama telminya hehe :P

    BalasHapus
  21. All@
    Terima kasih semuanyaa... heeheh.

    BalasHapus
  22. ya secara naluri manusia emang seperti itu, kita di tuntut bsa mengadaptasikan di mana kita berada. Baik itu di kampus, rumah ataupun di tengah teman2 satu komunitas tertentu. kucing juga bsa membedakan mana lumbung tikus mana markasnya ular hehe nyambung gak sih? :Dn di mana kita berada. Baik itu di kampus, rumah ataupun di tengah teman2 satu komunitas tertentu. kucing juga bsa membedakan mana lumbung tikus mana markasnya ular hehe nyambung gak sih? :D

    BalasHapus
  23. Saya tau kaos yang kamu pakai!!!
    *ini baru komen gak nyambung Hoed..

    Selalu ada sejuta rasa saat baca tulisanmu. Pake ramuan apa sih? Cepet gih bikin buku...

    BalasHapus
  24. ya katanya G+ emang asik. tapi saya juga blum punya akun G+, hahaha. lagi menunggu.

    BalasHapus
  25. "Saya mending nonton cat mengering daripada nonton sinetron Indonesia."

    Hahaha, top banget nih quote!

    BalasHapus
  26. be apaadanya.com aja ... lebih santai dan nggak banyak beban ... ceritakan kebiasaan kita pas bergaul ke keluarga, dengan begitu mereka lebih bisa mengerti kita ...

    BalasHapus
  27. benar juga sih
    aku juga merasa diriku amat beda setiap jenjangnya

    BalasHapus
  28. kok gak bisa komen di postingan terbaru sih?

    BalasHapus
  29. kalo temen2 smp bilang c, aku yg sekarang emang beda banget sama dulu. dan walopun kumpul sma mereka lagi, tetep aja rasanya udah ga sama lagi. maksudnya udah ga pecicilan kayak dulu lagi. hahaha.

    ps: itu tetangganya, gedung fisipol :)

    BalasHapus
  30. haha, inilah yang saya bilang kehidupan manusia itu punya banyak sisi

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  32. kayaknya pernah juga ya mas huda bahas tentang ini (prbedaan kita menghadapi 'lingkaran' pengelompokan iu) #ribetbangetsihgw#..

    yup! intinya sih begitu... hehehe

    btw, kalo baca skilas dan tekstual aku nggak negrti lho, kenapa "a man is hatever room he is in" itu bisa diartiin "kita nggak akan bisa jadi orang yang sama selamanya", hehehe...ternyata "kamar" itu "kelompok" tertentu ya maksudnya..

    #oonbangetdehgw#

    BalasHapus

Posting Komentar