Orang-orang Gila

.

Sepertinya setiap kota memiliki orang gilanya masing-masing. Selama di Jogja sering saya berpapasan dengan orang-orang gila yang tengah berkeliaran. Biasanya mereka berkeliaran sambil bicara sendiri, pakaian compang-camping, dan kadang bawa benda aneh-aneh. Kadang ada juga yang cuma diam saja. Kadang ada juga yang tengah meringkuk di teras sebuah toko. Dulu biasanya saya lihat di depan Ambarumo Plaza, selalu ada orang gila yang tengah tiduran di trotoar.

Tapi bisa saja saya salah menyimpulkan orang-orang ini beneran gila atau tidak. Saya menilai mereka gila, dari kondisi mereka yang tak terurus-- dan bisa saja kan mereka tuna wisma?

Tidak jarang juga saya berpapasan dengan orang-orang dengan kondisi bersih, berpakaian layaknya orang kebanyakan, namun berkeleliaran dan bicara sendirian. *masalahnya, saya pun sering berkeliaran tidak jelas dengan sepeda, sekedar untuk menghilangkan suntuk, dan saya kuatir jangan-jangan tanpa sadar saya pun sebenarnya bicara sendirian? Entahlah.... Saya juga tidak tahu apakah kita bisa menilai orang itu gila hanya karena ia bicara sendirian. Kondisi kegilaan itu persisnya saya juga tidak tahu. Dan saya juga lagi malas googling (akhirnya saya meninggalkan pertanyaan tentang kegilaan ini di blognya Hoeda Manis: Belajar Sampai Mati. Kita tunggu saja jawabannya di situ :))

Omong-omong soal orang gila, jaman saya kecil dulu, orang gila itu seperti artis. Mereka terkenal dan punya reputasinya masing-masing. Kalau ada orang gila yang lewat, kami, anak-anak pada masa itu akan membuntuti kemana ia pergi. Pernah ada orang gila, namanya Uti, mungkin karena kelelahan berkeliaran, dia akhirnya beristirahat di sebuah teras tempat praktek dokter dekat rumah saya (tentu saja saat itu prakteknya lagi tutup). Kemudian kamipun mengerubunginya seperti anak ayam yang mengerubungi induknya. Si Uti ini termasuk orang gila yang kalem. Dia paling-paling cuma senyum sendirian, dan jarang bicara-bicara ga jelas. Padahal yang biasanya diharapkan oleh anak-anak saat mengerubungi orang gila adalah bicara-bicara tak tentu arah itu. selain si Uti, ada juga namanya Misbah. Jika si Uti ini dekil, si Misbah justru bersih, dia juga jauh lebih vokal sebagai orang gila dan tidak jarang nyanyi lagi Qasidah.

Salah satu ciri khasnya si Uti adalah kebiasaannya menggendong anak anjing. Biasanya dia juga dibuntuti dua-tiga ekor anjing saat berkeliaran. Si Uti ini hidup di sebuah selokan dekat kantor PLN di kampung saya. Kalau si Misbah saya kurang tahu dia hidup dimana, rumornya sih dia sudah sembuh sekarang. Ada juga orang gila yang namanya Kecap, entah kenapa dia dinamai kecap. Kemudian ada si Pikok, orang gila yang sangat rajin. Kadang dia datang ke rumah orang dan mencuci piring-piring kotor. Terus, ada yang namanya Oli Pek-pek. Saat saya pulang ke Lombok akhir Januari kemarin, saya melihat si Oli Pek-pek ini tengah makan rambutan di pasar. Ciri khas si Oli Pek-pek adalah berlarian sambil memukul pantatnya :)). Sekilas saat dia berlari terdengar seperti ada kuda yang lepas dan berlarian di jalan-jalan. Kalau menurut rumor sih, si Oli Pek-pek gila karena kuda kesayangannya mati. Terus ada juga orang gila--saya lupa namanya--yang sangat jago main catur.

Orang-orang gila memang tidak pernah lepas dari rumor. Makanya tadi saya bilang mereka itu layaknya artis. Saat di sekolah, kadang kami heboh membicarakan sebab musabab kenapa seseorang bisa menjadi gila. Dan yang namanya rumor, pasti banyak versi. Kadang kami  menghabiskan waktu keluar bermain di sekolah untuk berdebat sia-sia tentang versi mana yang benar. Salah satu cerita yang paling saya ingat adalah penyebab kegilaan si Uti. Singkat cerita, si Uti sebenarnya anak tunggal dari keluarga kaya raya, kemudian ayahnya mati, meninggalkan banyak warisan, kemudian--saya lupa terusannya, hehehe. Yang saya ingat, menurut cerita, dia tinggal di sebuah rumah bertingkat, suatu hari mencoba bunuh diri dengan melompat dari lantai dua, namun gagal, kemudian tadaaa, dia pun jadi gila.

Kadang saya penasaran juga bagaimana orang-orang--yang kita sebut--gila ini melihat dunia. Bagaimana mereka menilai alam sekitar, orang-orang yang mereka temui, bagaimana mereka menikmati hidup? Bagaimana mereka menilai hari dan waktu? Apakah mereka cuma terjebak dalam suatu episode traumatis hidup mereka. kemudian tidak pernah bisa keluar dari situ? Saat saya di Pare dulu, di depan asrama yang saya tinggali, ada seorang perempuan gila yang selalu marah-marah menghadap halaman depan rumahnya tiap maghrib tiba. Isi kemarahannya selalu saja sama tiap hari. Intinya dia tidak terima ditinggal begitu saja (entah siapa yang meninggalkannya) sore itu.



 rrr.. malah jadi panjang.



*sebenarnya saya belum mau selesai. Tapi tugas saya masih banyak yang belum selesai dan mesti ngumpul besok.. kapan-kapan disambung lagi-lah. See ya!

Komentar

  1. Wew punya kenalan orang gila banyak juga yah mas, sampai terkenang-kenang. waktu kecil juga saya dn teman2 kayak gitu, kalau liat org gila main kerumun. karena mereka mmg menarik perhatian.

    btw mas huda pernah tinggal di Pare? Sulselkah? Wew...

    BalasHapus
  2. orang gila banyak macamnya...
    ada yg gila masuk TV dan diberiatakan negativ...
    :P

    BalasHapus
  3. orang gila di tempat saya santun
    setiap lebaran musti berjabat tangan dengan orang sekampung

    BalasHapus
  4. bah, banyak sekali orang2 gila disekitar anda yak, sampe hafal nama2nya dan kebiasaan2nya... jangan2.... :))

    saya juga suka berfikir, orang-orang macam mereka itu hidupnya bagaimana ya. apa cuma hidup berdasarkan insting aja?

    BalasHapus
  5. sepertinya sudah sngat lama dak mampir disini.
    gmna skripsinya dah beres kah? :)

    tp sya benr2 kagum, kawan gilanya kayaknya bnyak bener negh. plus hafal kebiasaannya. jangan...jangan.....
    wkwkkwkwkk

    BalasHapus
  6. eh koq gak takut kamu waktu kecil ngikutin orang gila
    kalau aku mah paling takut sama orang gila trauma dikejar :P

    BalasHapus
  7. wah,andai ajaaaa semua orang gila nya kayak si Pikok, pasti jadi favorit ibu-ibu, nggak usah rempong nyuci piring sendiri, hehehe..

    aq nggak banyak kenal sama orang gila, kalo liat sering di jalan.. :)

    BalasHapus
  8. gimana cara nyembuhin orang gila?

    BalasHapus
  9. Cerita tentang masa lalu orang gila di kampung, emang nggak ada abis2nya. Dicerita'in turun temurun, tentu saja ditambah2in sampe kita nggak tahu ujung pangkalnya +_+ Jadi drama deh ...

    BalasHapus
  10. hahaha.. aku punya banyak temen orang gila. dianggap orang gila juga sering. Tapi gila itu macem2 loh, ada yang gila nya pinter, ada yang gila nya marah2 (senewen mulu), ada yang gila nya malak. Di deket kantor akua da orang gila yang tiap pagi mesti malak kopi susu ke warung hahahaa....

    BalasHapus
  11. wah kalo saya suka parno kalo ada orang gila *padahal sendirinya juga aneh*

    BalasHapus
  12. inget masa kecil, ada satu orang yang terkenal..klu ketemu dia langsung dikejar dan gue pun trauma ama orang gila sampai sekarang..klu menurut gue, orang gila itu kebanyakan berhalusinasi..melihat, mendengar apa yg orang normal tidak lihat dan dengar

    BalasHapus
  13. haha, jadi terinspirasi buat posting kayak ginian...
    kadang2 saya pengen jadi "orang gila"

    BalasHapus
  14. Kalo ngomongin orang gila sih sebenarnya ampe sekarang para ahli juga masih belum tau pasti apa penyebabnya, tapi memang rata-rata punya pengalaman traumatik sih dari yang aku pernah baca.

    Tapi ya kadang kesian sih sama mereka-mereka itu, seperti punya dunia sendiri karena halusinasinya itu. Eh tapi mereka itu lebih jauh tahan banting loh kesehatannya. Walau kena panas ama hujan bertahun-tahun pun jarang kena demam, batuk dan lainnya loh.

    BalasHapus
  15. Aku juga sering mikirnya kayak gitu Hud. Kadang mikirnya dia tuh cuma gelandangan aja alias tunawisma yang kebetulan punya hobi ngomong sendiri. Aku juga suka kayak gitu kalo lagi jalan sendirian atau nungguin apa gitu. Dan bukan hanya aku aja. Dulu pernah ada blogger juga yang punya kebiasaan yang sama. hehehe... Makanya lebih suka jalannya bareng teman, biar ada temen ngobrol. hahaha

    BalasHapus
  16. Keberadaan orang gila memang tidak bisa di pungkiri, di setiap daerah pasti ada. Mereka seperti mempunyai dunia sendiri. Mereka butuh perhatian dan penanganan khusus. Sehingga keberadaan RSJ sangat di butuhkan guna menampung para orang gila. Jujur saya kasihan banget sama orang gila yang di godain, malah mereka yang normal saya anggap gila karena menggoda orang yang jelas-jelas pikirannya tidak normal.

    BalasHapus
  17. Dulu pas masih tinggal di Sby, malah aku takut ama orang gilanya. Abiz, denger rumor dia suka nyelonong masuk rumah orang sih.


    Tapi, kata cerita ibu sih, pas aku kecil aq pernah nyalamin orang gila yang tinggal di sekitar rumah sepupuku di Gresik. Pas denger cerita itu, jadi merinding sendiri, kok bisa ya aku nyalamin gitu?? #gedhe2nya penakut

    Tapi, aku juga penasaran, apa sih yang terjadi dalam dunia mereka. Kadang-kadang jadi pingin juga belajar psikologi klinis gara-gara itu.

    BalasHapus
  18. pas masih di jawa dulu sih sering liat orang gila lalu-lalang. Di banjar, udah jarang-maksud saya sih di lingkungan sini; nggak tahu deh di luaran sana :D


    emang sih, anak2 pada demen ngegodain orang gila. apalagi kalo sampai dikejar2 orang gila,

    BalasHapus
  19. Mas Huda, itu Huda Manis adalah orang yang sama dengan mas huda, kah? hehee.. just wondering..

    anyway, tentang orang gila itu, emang sih yaa, bener juga, belum tentu mereka gila beneran, tapi bisa juag tuna wisma yang gak keurus makanya dicap gila sama masyarakat. Hasilnya, dia juga merasa gila beneran deh.. hehee..

    semakin hari blog mas huda semakin berwarna! love it!

    BalasHapus
  20. hmmm, ngebales komentar terakhir aja deh, hehehe

    MSB@ Saya bukan Hoeda Manis, meskipun saya sendiri juga manis #LOL. yang jelas mas Hoeda Manis tulisannya jauh lebih keren, wawasannya juga luas. Saya termasuk penggemar tulisan-tulisan beliau.

    :))

    BalasHapus

Posting Komentar