Suatu Hari Yang Biasa Di Kehidupan Yang Biasa-biasa Saja

.

#tadinya saya mau memulai sebuah cerita. tapi cerita itu tiba-tiba hilang dari benak saya. coba nanti saya cari lagi#


Barusan sore ini sewaktu muter-muter dengan sepeda, saya menemukan sebuah warung es dawet ireng di sebuah pertigaan. Sudah lama saya melihat warung itu tapi tidak pernah mencobanya. Karena menurut saya perbedaan antara dawet ireng dengan dawet konvensional maah, paling-paling cuman beda warna dawetnya doang. Tapi karena haus yaa.. saya mampir juga di warung itu.  

Sementara menunggu dawetnya disiapkan, tahu-tahu ada anak kecil yang menghempaskan sepedanya di depan saya. Kemudian berlari ke tengah sawah. Kebetulan di kanan kiri jalan memang masih sawah. Anak kecil tadi berlari ke tengah sawah yang membentang di belakang saya. Begitu dawetnya disodorkan oleh si penjual, saya pun menyeruput es dawet sambil nonton anak kecil tadi berlari. Dia tidak sendirian. Dari arah lain juga ada dua anak kecil yang berlari ke tengah sawah itu. Sebuah benda berwarna merah mengayun-ngayun perlahan di udara, kemudian jatuh memeluk hamparan sawah. Yep, ketiga anak kecil ini tengah memperebutkan sebuah layang-layang putus. 

Dalam hati saya menyemangati anak kecil yang tadi menghempaskan sepedanya di depan saya itu. Dia larinya lumayan jauh sih. Berbeda dengan dua anak yang lari dari sisi lain sawah itu. Sayangnya akhirnya dua anak tadilah yang duluan mendapat layang-layang itu. Sebenarnya dari awal sudah keliatan kalau kedua anak ini bakalan dapat lebih dulu, soalnya dari awal posisinya lebih dekat. Si anak penghempas sepeda itu terpaksa lari kembali dengan tangan kosong. 

Setelah dawetnya habis saya pun pulang (bayar dulu tentunya). Lalu saya ingat kalau kopi di rumah habis. Akhirnya saya mampir sebentar di warung dekat rumah. *Eh, sekarang saya sudah ga ngekos lagi loh. Tapi tinggal di sebuah rumah--ngontrak sama salah satu teman saya #emang penting gitu Hud?

Di warung langganan ini saya menemukan ada sesuatu yang baru. Di samping rencengan kopi sachet favorit , terlihat ada barang baru yang menggantung di situ. Saya baca sekilas namanya prem, dan secara otomatis pikiran saya menghubungkannya dengan cemilan yang terbuat dari sari ketan, manis, lumer di lidah dan ada sensasi dinginnya. Salah satu cemilan kesukaan saya juga--soalnya di Lombok ga pernah nemu. Setelah saya gugel ternyata namanya brem, bukan prem. 

begini nih wujudnya:
brem

Tololnya, sewaktu di rumah dan saya baca di bungkusan yang saya beli, ternyata tulisannya bukan prem atau brem tapi:Param. Sewaktu saya baca di bagian belakang bungkusan ada tulisan, Perhatian: obat luar jangan diminum. Di situ juga dilengkapi keterangan cara pemakaian; direndam di air hangat atau spiritus, terus diolesin ke bagian yang pegal. Healaah, ternyata ini bukan makanan, tapi jamu encok sodara-sodara. *Dalam bayangan saya, satu bungkus prem a.k.a brem a.k.a param, ini berisi satu bulatan brem yang bisa dimakan.



Pantesan si penjaga warungnya tadi terlihat bingung sewaktu saya beli benda ajaib ini. Untungnya, salah belinya ga terlalu parah. Kalau seandainya Param itu jamu buat telat datang bulan misalnya, kan bisa rumit tuh! Semoga Tuhan mengampuni dosa orang-orang bodoh...

--------------------------------------------------------------
Gambar paramnya saya hapus saja, biar ga dikira ngiklan.

Komentar

  1. kok kayaknya sesuatu banget ya, kejadian tuh anak2 ngejar layangan..

    jauh banget sih mas, dari brem ke param :))

    btw mas sebagian tulisannya ada yg copas dr suatu tempat ya? kalo ga salah harusnya di copy ke notepad dulu mas, biar format background colornya ilang. Selamat ya kontrakan barunya

    *panjang bgt komentar saya --"

    BalasHapus
  2. Iskandar Dzulkarnain@
    yaah, kebetulan hari itu agak eror sih emang.

    YeN@
    aku malah ga ngerti maksudnya format background color. di sini keliatannya baik-baik saja. Postingannya juga kemarin emang langsung lewat dashboard blogger (jadi ga ada yang dicopas :))

    mungkin maksudmu titik yang di bawah judul itu ya? itu disengaja, biar teksnya ga terlalu mepet sama judul.

    balesannya malah lebih panjang #qeqqe

    Ajeng@
    hehehehe...

    BalasHapus
  3. eh itu param ada yang jual sachet gitu ya?. mancaaaap lho khasiatnya.

    BalasHapus
  4. huahaha... =))

    untung g kemakan tuh.

    BalasHapus
  5. bukan bang. coba sampeyan lihat postingan ini. di beberapa bagian ada yang kalimatnya kayak di blok putih..

    dan kalau biar isinya ga terlalu mepet sama judul, itu sbnernya bisa di enter aja bang

    BalasHapus
  6. kim@
    oh yaa? masih disimpan tuh. siapa tahu nanti kepake.

    Kacho@
    hehehe

    YeN@
    sewaktu dicek di komputer lain, ternyata memang ada warna putihnya di belakang teks.

    yep, cukup dengan spasi juga bisa. tapi kalau kamu perhatikan di beberapa postingan di blog ini tetap saya kasih titik setelah judul # sengaja.

    btw sudah saya edit tuh, biar "backgorund color"-nya ilang.

    hope you happy now.

    BalasHapus
  7. haha maap ya bang, sepertinya saya cerewet sekali #padahalemang :P

    BalasHapus
  8. hmmm...
    hmmm...
    hmmm...

    Ini template baru yak? Agak aneh dimata saya, lebih unyu yg ijo looh #IMO :D

    BalasHapus
  9. jauh bangeeeet brem sama param jyahahaa.. tapi baru tau klo ada parem model gituan, yg aku tau parem kocok wkwkwkwk

    BalasHapus
  10. wah enak tuh di purworejo juga ada yg jual dawet ireng

    BalasHapus
  11. YeN@
    hehehe, gpp.. mayaan banyakin komentar.

    Syam@
    iya neh. pilih abu-abu.. lama-lama juga terbiasa :)

    Mila Said@
    aku malah baru tahu ada yng namanya parem kocok.

    Mr Andry@
    hehehe.. asik dong..

    BalasHapus
  12. yaaaaah. coba kalo paramnya udah sempet kegigit, hehehe ..

    BalasHapus

Posting Komentar